What to do : 8 Tips while 8 Hours Transit in Santiago, Chile

Before, I had never imagined myself to visit a country in one of America continent or America latin countries. I knew nothing about it, except when I was kid, I have been exposed by a lot of America Latin’s telenovela.

Yes, I grew up with drama series telenovela, such as Amigos, Maria Bellen, Betty La Fea, etc. I know some of you, too!

Until few months ago, my husband bought me roundway ticket France – Chile to visit him during the end year holiday, because he has to work few months in Patagonia, Chile. When he offered that, I had kind of mixed feelings. I have never been imagine myself to be in America Latin’s country yet to be in Chile and yes, I knew nothing about Chile.

But here I am visiting the 16th country of my travel list.

My flight was direct from Paris to Santiago, the capital city of Chile. And I had transfer time in Santiago for few hours, before I continue my flight to Punta Arenas, to reunited with my husband there.

So I decided to made a short visit to the center of Santiago, even I had a little bit jetlag because of long flight around 14 hours from Paris to Santiago and the weather was pretty different in between France and Santiago. So, in this post I wanted to share my experience when I transit in Santiago for more or less 8 hours, before my next flight to Punta Arenas, Patagonia.

Put Your Luggage at the Airport Luggage Storage. If you have more times during your transit in Santiago airport but you have a lot of luggage that you don’t want to bring, here is the solution. By paying around 3.000 to 5.000 Peso, depends on the size of your luggage, you can store your luggage at the airport Luggage Storage in Gate 1 lobby, on the 1st floor. This price is lasts for 24 hours, yes they open for 24 hours!

Afterwards, you can walk again to the Gate 3 to find the bus counter which go directly to the Santiago center then buy the bus ticket to go to Santiago Central. There are several bus companies which can brings you to several places that you’d wish for. If you want to go to the central, you can buy ticket bus Centropuerto only for 3.400 peso for roundway ticket Santiago airport to Santiago central and return (for oneway ticket 1.900 peso). The bus departs every 10 minutes and stops in several stop.

Once you take the bus, the duration to go to central from the airport is around 45 – 60 minutes and take the stop in Los Heroes, which the last stop of the Centropuerto bus. Take a walk straight from the Los Heroes stop around 900 metres you will find a big square on the left with beautiful buildings of the Centro Cultural Palacio de La Moneda, La Moneda Palace & Constitution Plaza.

Centro Cultural Palacio de La Moneda
(cultural space for Chilean citizen where they can access to the cultural and audiovisual of the nation)
La Moneda Palace
(the seat of the President of Chile works also places for the offices of three cabinet ministers: Interior, General Secretariat of the Presidency and General Secretariat of the Government)
Constitution Plaza
(its a full square surrounded by other government buildings and the President palace)

Luckily, I visited Santiago during the summer. For your information, Chile starts the summer on December to February. But I was not expected that Santiago was as hot as my hometown in Jakarta. The weather was around 33 degrees. The streets, the people, the street sellers, etc was reminds me very well with Jakarta, especially the Kota Tua area.

Can you imagine I was not used any maps nor the Google map (as I did not have the Internet data) when I visited the town? I just used the street sign and by asking people on the street. But before I arrived in Santiago, I took notes on which places that I have to visit while in Chile and I tried so hard to remember the way.

For me, talking English in Chile was a little bit a challenge, as they did not really talk English that much, even in the big town. Just like when I asked a Policeman, nearby the Palace. I asked how to go to Plaza de Armas by sign language as he also did, but I understand what he said until I arrived there and took pictures of the Chilean monuments in Plaza de Armas.

This Plaza is the main square of Santiago, where you can see several important monuments, such as; Monumento al Pueblo Indigena (Monument to the Indigenous People) where this monument intended to the Mapuche people, the indigenous inhabitants of south-central Chile, which fought against Spanish conquerors for 350 years; Statue of Pedro de Valdivia the Spanish conqueror and the first royal Governor of Chile, etc. I really love this square because you can see there are a lot of tropical trees, beautiful statues and many street painters.

Plaza de Armas
Monumento al Pueblo Indigena
(Monument to the Indigenous People)

You can see famous buildings surround the Plaza de Armas also to visit the Catedral Metropolitana de Santiago de Chile which just located in the corner of the square. The Cathedral is the seat of the Archbishop of Santiago de Chile, which had been constructed with neoclassical style around 1700s by the Italian architect.

Catedral Metropolitana de Santiago de Chile (left) and Oficina Correo Chile, the historic central post office and postal museum (right)
Museo Historico Nacional

Since I don’t have much times to visit the museum, so basically I just admired their city landscape and old architecture buildings with the neoclassical style. It was very interesting for me, because when in the town, I could feel I was in one of European country but with the weather and its people which just like when I am in my hometown. It’s a mixed feeling.

After walking around for almost 3-4 hours, I feel hungry and I was looking for place to eat. There are plenty of choices, when you are in the central. One that I remember so far, Chilean loves to eat everything with meat, either beef or pork. Since I am not eating pork, I looked either for chicken or seafood, instead. As you walk in the town, you will see there are bunch of local fast food restaurants. But I suggest you to try their local food, such as Empanadas (pastry filled with meat, cheese or chicken), Cazuela (homemade stew with beef, chicken, corn, rice and potatoes), etc. My favorite is Empanadas Quesso (cheese empanadas) and Empanadas Pollo (chicken empanadas).

After eat, because of the weather was too hot for me to continue to walk, I finally chose to go back to the airport. Once I back to the Los Heroes stop, I found easily the Centropuerto bus that departed few minutes after I went inside the bus. I slept for awhile in the bus because it was very hot outside and I still a bit jetlagged.

Once arrived in the airport, while waiting for the next flight to Punta Arenas, Patagonia, I decided to take a cup of coffee not to far from the boarding gate in domestic flight. You have to try a coffee product which called Patagonia Blend. It is not a sponsored post, but I love their coffee and cappucino vanilla, if you love the light and sweet one.

The last tips is very optional, but there are some things that they sell in the souvenirs shop at the Airport, which there is not in the town. If you will go to Punta Arenas or Puerto Natales, you will find a looot of souvenir shop with cheaper price if we compare with the one at the airport. As usual, it will be a little bit more expensive than the one in other town, but it is still worth to consider.

So that’s my travel tips for those people who may have long transit in Santiago before you will have flight to another part of Chile, it is absolutely depends on the person’s preference. But I wish you will have the best days in Chile, as I do.

Beauty Diary #2: Face Cleanser Terbaik

Mencari sabun cuci muka atau face cleanser itu untuk aku pribadi hampir seperti mencari jodoh. Dulu jaman remaja, sering banget yang namanya gonta-ganti sabun cuci muka. Terlebih lagi karena dulu cuma mempertimbangkan beli produk cuci muka tergantung artis siapa yang membintangi iklannya, harganya yang terjangkau dan tampilan produknya yang eye-catching, tanpa memerhatikan kandungan yang ada di dalam sabun cuci muka tersebut, apakah cocok dengan jenis kulit ku atau engga.

Alhasil? Muka yang tadinya gak pernah ada masalah kulit yang berarti, tiba-tiba gampang banget jadi beruntusannya. Kesel gak sih?

Akhirnya since beberapa tahun silam gak pernah ngandelin sabun cuci muka lagi, paling lebih rajin maskeran untuk exfoliating dan deep cleansing, karena sebegitu takutnya nyoba-nyoba face cleanser atau facial foam.

Tapi lagi-lagi semenjak tinggal di Perancis yang seringkali membuat kulit jadi lebih kering karena suhu udara yang lebih dingin atau terkadang hanya karena gak cocok sama kandungan air di Perancis, karena mengandung calcium carbonate yang tinggi. Sehingga sebagian orang merasakan dampaknya secara langsung pada kulit mereka, khususnya bagi orang yang memiliki tingkat sensitivitas kulit yang tinggi.

Seperti aku ini, contohnya.

Kulit ku, khususnya pada kulit muka, gampang banget iritasi dan sensitifnya. Lebih mudah timbul beruntusan, jerawat, flek hitam dan gampang mengelupas. Jadi, lebih mudah iritasi dan timbul jerawat, walaupun sebenarnya kualitas udara disini tentu lebih baik, jika dibandingkan dengan di Jakarta.

Akhirnya, setelah mencoba dan merasa cocok dengan Avène Mineral Thermal Water spray dan Avène Very High Protection Fluid SPF 50, aku memutuskan untuk purchase their another product yang kali ini aku percayakan kepada Avène Trixera Nutrition Nutri-Fluid Cleanser.

Image result for Avène TriXera Nutrition Nutri-Fluid Cleanser
Beauty Habit

Sejujurnya, gak pernah lihat dan baca sama sekali review produk ini, tapi aku urgent banget butuh yang namanya face cleanser, karena lagi sering banget pakai make-up setiap harinya + lagi mau traveling ke Chile, yang suhu dan temperaturnya pun juga lumayan berbeda sama Perancis. Karena ada part Chile yang memang panas, berangin maupun dingin, walaupun lagi musim panas bulan Desember ini.

Jadi, harus lebih rajin cuci muka lagi dong tentunya?

Setelah nyoba pertama kalinya, eh langsung jatuh cinta~ Ini review jujur dan gak kaleng-kaleng ya (plus gak dibayar juga) jadi memang honest review. Aku tuh tipe orang yang sebenarnya suka face cleanser yang banyak busa atau foam nya, karena kayak lebih terpercaya aja gitu, kalau yang berbusa bakalan ngebersihin lebih baik. Tapi pas nyoba ini pertama kali, agak pupus gitu lho, “yah kok gak ada busanya gini, licin-licin aja…”

Gak taunya peeps, baru sekali pemakaian kulit ku jadi lembab + lembut banget! Pemakaian lebih dari 3 – 5 kali malah semakin bagus, bekas jerawat jadi cepet keringnya, kulit muka jadi terhidrasi lebih baik, gak gampang berminyak, wajah juga jadi lebih berseri-seri. Bahkan suami ku sendiri juga bilang hal yang sama kalau dia ngerasa kulit ku jadi lebih lembut dari biasanya, jadi jelas makin super happy, dong, kalau yang muji udah suami sendiri.

Jadi, memang produk ini gak hanya untuk wajah aja tapi bisa juga untuk kulit tubuh. Namun, karena aku gak terlalu punya masalah dengan kulit di tubuh aku, jadi memang produk ini hanya aku pakai untuk membersihkan wajah saja. Biar lebih ngirit juga soalnya lumayan harganya hampir 5 Euro untuk ukuran 100 ml (sekitar Rp 60.000,-)

Kandungan yang ada di dalamnya: Avene Thermal Spring Water (Avene Aqua), water, glycerin, hydrogenated starch hydrolysate, decyl glucoside; sodium lauroyl methyl isethionate, ceteareth -60 myristyl glycol, disodium cocoamphodiacetate, polysorbate 20, peg -40 hydrogenated castrol oil, coco-glucoside glyceryl oleate, ascorbyl palmitate, caprylyl glycol, citric acid, fragrance, hydrogenated palm glycerides citrate, lauric acid, lecithin, pentyl rhamnoside, sodium benzoate, sodium chloride, sodium glycolate, sodium methyl isethionate, tocopherol, trisodium ethylenediamine disuccinate.

Teksturnya yang gel liquid dan transparan sangat mudah untuk diaplikasikan kepada kulit dan dibilas dengan air.

Dan for your further information, cleanser ini sangat aman digunakan untuk semua jenis usia, bahkan untuk anak-anak sekalipun, tapi diatas usia 3 tahun ya! Karena selain kandungan-kandungan diatas yang baik untuk kulit, produk ini juga free paraben, free soap with high tolerance formula dan biodegradable juga, makanya aman untuk digunakan pada kulit dan ramah lingkungan. Cleanser ini memang diperuntukan untuk tipe kulit yang sensitif, kering dan sangat kering. Itulah kenapa, formula yang paling terasa selama pemakaian produk ini, aku sangat merasakan kulitku jadi lebih lembab, halus dan well hydrated.

Cozy up the the NEW Trixera Nutrition collection. These ultra-nourishing formulas for face and body are perfect for the whole family, including kiddies 3 years+!
Avene Trixera Nutrition (instagram.com)

Sebenarnya selain pembersih, mereka juga punya rangkaian lain sebagai pelengkap produk Trixera Nutrition, seperti baume nutri-fluide dan lait nutri-fluide. Mungkin kalau aku merasa butuh banget sama kedua produk lainnya, aku akan mulai purchase kedua produk tersebut sebagai pelengkap skincare produk ku.

Nah, aku kurang tahu sih apakah produk ini masuk ke Indonesia atau gak, tapi kalau misalnya kalian pergi abroad, dan menemukan produk ini, aku sangat merekomendasikan untuk membeli cleanser ini. Khususnya bagi kalian yang memiliki jenis kulit sensitif dan kering, juga memiliki masalah yang sama dengan ku.

Bagi kalian yang sudah mencoba, sila tulis komen di bawah ini ya untuk share pengalaman kamu ketika menggunakan produk ini atau kalau mau tanya-tanya juga boleh, leave comment below yaa.

EKSKLUSIF: Nonton Kembang Api di Jenewa, Swiss Part. 1 | #TRAVELYFE eps. 6

Masih dalam rangka liburan musim panas bulan Agustus lalu, kali ini kita mau ajak jalan-jalan ke kota Jenewa di Swiss. Kita kesini selain mau nonton event besar kembang api, juga mau selebrasi ultah pernikahan kita yang ke… 1 tahun~ Masih seumur jagung banget sih, tapi semoga kita bisa merayakan usia pernikahan hingga berpuluh-puluh tahun, selalu mesra dan bersama dunia akhirat.

Minta amin-nya yaaaa… ❤

Penasaran kan mau lihat seperti apa kembang api 45 menit di Jenewa, Swiss?

Tonton vlognya sampai habis ya!

Bisous

Beauty Diary #1: Kenapa banyak Mineral Thermal Water di Perancis?

Selain surganya produk perawatan kulit, mungkin sudah banyak juga yang tahu kalau ternyata Perancis adalah salah satu negara yang terkenal dengan produk perawatan kulit dan produk kecantikannya.

Bagi yang sudah pernah ke Perancis, pasti tahu betul kalau kalian masuk ke dalam sebuah toko obat atau pharmacy, pasti kalian dapat dengan mudahnya menemukan berbagai brands baik produk perawatan kulit, maupun produk kecantikan. Bahkan beberapa diantaranya sudah menembus Indonesian market dan menjadi produk yang terbilang “eksklusif” karena harganya yang cukup mahal. Dikarenakan barang-barang tersebut biasanya masih di import langsung dari Perancis.

Berbagai merk produk perawatan kulit dan kecantikan yang cukup terkenal dan banyak terjual di Perancis, diantaranya; Avène, Bioderma, La Roche Posay, Urage, Vichy dan sebagainya. Dimana beberapa diantaranya sudah ada yang masuk ke Indonesia. Aku tuh suka memerhatikan satu per satu produk diatas yang ada di pharmacy setiap kali berkunjung.

Setelah saya sadari, ternyata semua merk diatas sama-sama memiliki produk sejenis, yaitu sama-sama memiliki produk mineral thermal water spray, bahkan kandungan mineral thermal water hampir ada di setiap produk lainnya seperti moisturizer, cream, bahkan tabir surya.

Tapi sebenarnya awal-awal menggunakan kayak masih bingung, apa sih mineral thermal water ini? Khasiat dan manfaatnya apa saja?

Aku sendiri sebenarnya baru beberapa bulan ini menggunakan salah satu produk mineral thermal water, terutama sejak aku pindah ke Perancis. Soalnya sejak disini, ada aja permasalahan kulit yang timbul mulai dari yang awalnya seumur-umur engga pernah punya alergi tetiba aja ada alergi dong yang datang, namanya pollen allergy. Apalagi tuh pollen allergy? Jadi, ini semacam alergi yang datangnya dari serbuk sari yang ada baik di pohon maupun tanaman. Biasanya sering timbul dan terbang jatuh dari pohonnya diantara musim dingin dan musim semi. Rasanya super gatel dan timbul bintik-bintik di tangan, muka dan leher. Alergi ini memang terkenal banget di Perancis, aku engga tahu sih ya kalau di negara Eropa lain juga banyak yang mengalami alergi tersebut atau engga, tapi yang aku tahu memang di Perancis itu buanyaak banget yang kena alergi ini. Dan katanya, biasa dialami oleh anak-anak.

Loh, terus lo kok bisa kena juga?

Please, don’t ask me why, sejujurnya aku pun engga tahu kenapa bisa kena juga.

Sebelum pembahasan lebih lanjut terkait dengan manfaat mineral thermal water ini, mari kita bahas terlebih dahulu mengenai mineral thermal water itu sendiri. Jadi, mineral thermal water ini berasal dari sumber mata air yang berada jauh di dalam tanah yang sudah terpendam sejak lama, oleh karena itu juga, sering disebut geothermal water (air panas bumi). Perbedaannya dengan air biasa pada umumnya adalah karakteristik kandungan fisik dan kimia yang berbeda. Banyak elemen mineral yang terkandung didalamnya yaitu diantaranya chlorides, sodium, potassium, calcium dan magnesium. Mulai dari suhunya, aliran airnya dan unsur lainnya yang terkenal sangat bermanfaat bagi kesehatan kulit dan dapat menyembuhkan berbagai gangguan penyakit kulit.

Di Perancis sendiri surprisingly ternyata banyak banget titik daerah yang terkenal kaya akan mineral thermal water nya, rata-rata nama produk yang saya sebutkan diatas juga memiliki sumber mineral thermal water tersendiri dengan nama tempat yang sama dengan nama produknya. Seperti misalnya Avène yang memiliki tempat spa khusus bagi yang ingin melakukan perawatan kulit di pusat pemandian air panasnya yang terletak di desa Avène tepatnya di sepanjang sungai Orb. Sama seperti Avène, La Roche-Posay, Vichy, Uriage dan Evian masing-masing nama berasal dari tempat atau daerah dimana mineral thermal water tersebut berada. Semua berada di Perancis, kecuali Evian yang berada di danau Leman, Switzerland.

Khasiatnya memang buanyak banget untuk kulit. Sebenarnya aku sempat meremehkan fungsi dari soothing spray atau mineral thermal water spray dulunya. Abisan aku pikir, cuma air doang kenapa mahal banget sih harganya?!

Sampai akhirnya aku memiliki beberapa pengalaman dalam menggunakan spray ini, contohnya aja pada saat alergi waktu itu. Nah, untuk menghilangkan rasa gatel dan iritasinya aku menggunakan mineral thermal water spray, sambil mengkonsumsi obat dari dokter. No advertising, no paid promote ya, aku saat itu menggunakan Avène mineral thermal water spray. Emang kebantu menyegarkan dan buat kulit yang kena alergi jadi kalem banget sih dan meredakan peradangan saat kulit aku lagi alergi-alerginya. Mungkin juga karena dibantu dari obat yang aku minum, tapi pengobatan jadi terasa cepat karena aku juga memanfaatkan spray yang aku semprot ke beberapa bagian tubuh yang terkena alergi paling banyak.

Engga hanya pas alergi aja sebenernya aku pakai Avène mineral thermal water spray ini, tapi sejak saat itu jadi lebih seriiiiing banget. Sehari bisa nyemprotin 3 – 5 kali, pokoknya setelah bangun tidur, sehabis mandi itu wajib, sehabis maskeran wajib, abis keluar panas-panasan juga wajib. Soalnya, ternyata emang kulit muka aku gampang banget bermasalahnya sejak pakai air keran disini. Setelah cari tahu,

…memang air keran di Perancis yang biasa kita pakai untuk mandi dan minum ini, kandungan mineralnya sangat tinggi dan banyak dari penduduk di Perancis maupun imigran/pendatang merasa langsung engga cocok dengan airnya…

selalu ada aja masalah tiba-tiba beruntusan, jerawat gampang banget datengnya, bintik hitam juga makin banyak dan masalah lainnya. Itu yang setidaknya aku rasain selama 10 bulan tinggal di Perancis, masalah kulit terutama muka, jadi gampang banget bermunculan.

Akhirnya, cara mengatasinya, setiap mandi atau cuci muka dengan air keran, aku langsung semprotin Avène mineral thermal water spray ke seluruh wajah. Supaya menetralisir air keran yang aku pakai untuk cuci muka setelahnya. Setelah aku riset, memang ternyata si Avène inilah yang produknya memiliki kandungan mineral paling rendah kalau kita bandingkan dengan produk lain yang sudah aku sebutkan diatas. Makanya aman-aman aja untuk dipakai dan dimasukan ke dalam salah satu skincare produk wajib!

Selain itu, kalau misalnya kamu punya jerawat yang lagi matang-matangnya nih atau sekiranya besok bakalan membesar, biasanya aku semprot Avène ke kapas terus di tap-tap aja di bagian jerawat tersebut, paling engga bisa meredakan peradangan jerawatnya dan menghilangkan kemerahan. Waktu musim panas kemarin juga aku sering banget semprot ke muka, tangan dan badan yang agak kebakar karena matahari, aku semprot juga ke suami yang kulitnya gampang banget kemerahan karena terbakar, jadi rasanya lebih adem dan menenangkan.

Summer holiday holy grail

Ternyata sebanyak itu manfaat dan khasiatnya, bahkan masih ada khasiat lainnya sekalipun penyakit kulit yang kronis seperti eczema.

Sebenarnya buat yang ada di Indonesia, gak usah jauh-jauh dan mahal-mahal beli mineral thermal water spray, karena sebenarnya di Indonesia juga buanyaak banget yang beberapa diantaranya sangat terkenal seperti di Maribaya dan Ciater, makanya engga heran kalau disana banyak banget orang-orang yang ‘berobat’ atau hanya sekedar merasakan air panas disana. Karena di Jakarta mineral thermal water spray ini masih jadi barang yang agak mewah dikarenakan harganya yang cukup mahal. Sedangkan disini harganya sangat terjangkau, tapi kalau disini mendingan langsung beli botol besarnya aja, soalnya harganya dibanding dengan botol kecil hanya berbeda 40 – 50 cents aja, which is sayang bangetkan?

Kalau kalian ada pengalaman lain gak setelah menggunakan produk mineral thermal water spray? Boleh share di kolom komentar di bawah ini ya!

Summer in Brittany, France : What to visit & to do?

When we talk about France, we did not only talk about Paris, Versailles or Disneyland. France is beyond all of these places. This summer, me and my husband had a chance to visit a town located on the west coast of France, in Brittany department (in French, Bretagne), which called Pénestin. We went there when we just experienced the hottest days in France during the canicule (heatwave) which has reached until 43 degrees.

I was surprised when I just arrived and set my feet at the train station in Saint Nazaire, the weather was much cooler, breezy windy and a bit of rain.

For your information, to get to Pénestin by train, you have to stop either in Saint Nazaire station or La Baule Escoublac station. La Baule Escoublac actually the closest one, 30 mins drive by car from Pénestin.

We stayed in a rented-house which were closed to the La Mine d’Or beach. It was very good, comfortable and close to all shopping centre, cafes and restaurants. The most important, it just walks 5 minutes away to go to the La Mine d’Or beach. No wonder we always went swimming on the beach.

Other ways, you can also do the camping and caravaning, there are several camping points where you can stay with your family and friends.

Also, there are plenty of choices of beach in Pénestin where you can access easily only by walk! Yes, by walk. It takes some times but it’s worth to visit. From the north to south at least there are more than 10 points of beach among others are; Loguy beach, Lomer beach, La Source beach, La Mine d’Or beach, Poudrantais beach, Loscolo beach, La Bile beach, Palandrin beach, Pont Mahe beach and more.

In Poudrantais beach, you can do kayak, surfing, sailing and kite-surfing. There is a place where you can rental things you want to do there to complete your holiday. Last time my husband was curious to try paragliding (parapente, in French), where you can starts from La Mine d’Or cliffs for 10 up to 30 minutes. If you are first-timer, there will be a guide who will join you in the same paragliding, so you will feel less scared.

My recommendation is trying to visit Pont-Mahe beach, you can feel the difference in the seawater there, which feel warmer than the other seas. And also went to La Bile beach where you can see plenty of mussels farming if the tide is low. Usually, people will hunt to catch other seafood, like the oyster, mussel, fishes on this island. So if you want to experience that too, better to prepare your own bucket.

Here are the sneak-peek from the first part of our summer vacation’s vlog in Pénestin, Brittany.

I really recommend you to visit this town during the summer holiday, moreover to escape from the heatwave!



Living in Rouen #2: Gimana metode cepat belajar bahasa Perancis?

Yup, seperti judul diatas, aku sekarang mau sharing ke kalian, gimana caranya aku belajar bahasa Perancis. Bahasa ketiga yang memang sejak dulu pengen banget aku pelajarin! Selain karena suka negaranya sejak masih kecil, bahasa Perancis termasuk bahasa wajib di Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Which is one of the most important languages in the world.

Belajar bahasa baru tuh selalu menantang buat aku pribadi, apalagi ketika alphabet, penulisan, hingga susunan kalimat, cukup berbeda dengan our native language, tapi bukannya disitulah tantangannya? Mungkin akan lain ceritanya kalau aku belajar Bahasa Cina, Jepang atau Korea ya, secara penulisannya aja udah beda banget, jadi perjuangannya pasti lebih berat dan aku salut banget sama orang-orang yang pelajarin dan bisa ketiga bahasa tersebut.

Dulu sewaktu SMA aku pernah mendapatkan pelajaran bahasa Jerman. Sebenarnya saat itu kita bisa memilih, kalau kita memilih IPA, kita mendapatkan tambahan pelajaran bahasa Jerman, sedangkan kalau IPS, kita mendapatkan tambahan pelajaran bahasa Perancis. Nah, karena aku memilih jurusan IPA, jadilah aku sempat belajar bahasa Jerman juga di sekolah.

Tapi ya gitu deh, setelah kelulusan, gak pernah praktik ngomong lagi, semua kayak hilang begitu aja.

Sayang banget kan?

Disitulah aku merasa, ternyata memang hal-hal terpenting untuk belajar bahasa ya untuk terus melatih kemampuan kita terutama untuk banyak berbicara, menulis, membaca dan mendengarkan.

Semenjak aku pindah ke Perancis bulan Desember 2018 lalu, aku merasa agak sulit beradaptasi, in terms of bahasa. Hampir semua di public spaces, mereka hanya bisa ngomong bahasa Perancis, keluarga dan teman-teman suami juga begitu, ada beberapa dari mereka yang mengerti bahasa Inggris, tapi tidak terlalu lancar untuk berbicara. Kalau kamu ngomong bahasa Inggris, let say for example, di publik, kadang ada aja orang Perancis “resek” yang tiap ditanya, pasti jawabannya begini,

“En France, nous parlons français.”

Which means, di Perancis ya kita harus bisa bicara bahasa Perancis.

Disini untuk kerja pun, bahasa Perancis menjadi bahasa utama untuk dipertimbangkan, sementara bahasa Inggris, bahasa kedua. Sejak saat itu, aku pun akhirnya bertekad untuk belajar bahasa Perancis dengan serius!

So, sekarang aku mau share gimana caranya aku keep-up untuk praktik dan belajar bahasa Perancis selama beberapa bulan terakhir ini. Bagi beberapa orang mungkin caranya kurang lebih sama atau malah sangat berbeda, jadi ini tergantung kemampuan dan pemahaman masing-masing orang. Jadi, menurut ku pintar-pintarlah mencari cara belajar paling efektif buat kamu.

Bergabung dengan kelas bahasa vs otodidak?

Aku pernah belajar bahasa Perancis secara otodidak, les private hingga bergabung dengan sekolah bahasa Perancis (cours de langue) di salah satu Universitas di Rouen dan tempat kursus khusus bahasa Perancis yang bekerjasama dengan Pemerintah Perancis. Buat aku tentu ada perbedaannya, yang pertama jelas suasana dan tekniknya.

Kalau belajar sendiri waktunya kita bisa atur sendiri, tapi susunan harus pelajarin yang mana dulu kita gak tau baiknya gimana, belum lagi banyak gangguan ketika kita belajar di rumah sendiri. Oh iya satu lagi, aku merasa kita less practice to speak! Padahal, yang paling penting itu ya praktik bicaranya.

Belajar private dengan guru berbahasa Perancis, menurut aku juga oke, tapi ya interaksi kita terbatas dengan gurunya saja. Walaupun enaknya waktu belajar terfokus hanya ke kita aja dan gak malu-malu banget kalau salah-salah ngomong atau accent kita terdengar aneh.

Lain lagi kalau kita belajar di sekolah dan tempat kursus, interaksi berbicara lebih banyak, untuk listening juga lebih sering. Belajar sama native nya kita juga bisa tahu jelas accent dan lafal yang benar dalam pengucapan itu seperti apa. Walaupun percayalah, agak sulit untuk kita orang Indonesia melafalkan kata-kata dalam bahasa Perancis yang benar-benar beraksen seperti orang Perancis. Di tempat kursus yang aku sempat lakukan baik level A1 dan A2, kita disajikan begitu banyak soal-soal untuk latihan, baik memahami bacaan, soal, mendengar dan menulis. Kebanyakan dari sekolah ku itu adalah para imigran yang tinggal di Perancis, baik mereka pengungsi, pencari suaka, maupun memang imigrasi karena menikah dengan WN Perancis. Jadi, kita sama-sama belajar bahasa Perancis, gak ada yang salah dan benar, kita akan coba terus berbicara dan melatih pemahaman kita, juga nilai plusnya, belajar kebudayaan negara-negara lain.

Take notes dan belajar dari handmade flashcards

Berhubung aku tipe orang yang belajar dan mudah mengingat dengan mencatat, aku senang banget mencatat semuanya di buku sakti ku. Jadi, ketika bingung atau lupa apa yang dipelajarin, instead of Google melulu, aku langsung buka buku catatan. Dan aku paling suka baca buku catatan yang memang berwarna dan rapih penulisannya, jadi sebisa mungkin aku pasti menuliskannya dengan rapih, karena menurutku lebih mudah diingat aja ketika kita mencatat dengan rapih dan berwarna.

Selain itu, aku senang buat flashcards! Saat masih di level A1 aku suka banget buat flashcards yang isinya VERBES, contoh kalimat dalam PRESENT TENSE, vocabularies, conjugaisons, french expression dan sebagainya. Pokoknya aku buat yang memang bakalan sehari-hari kita ucapkan, kita dengar dan kita tuliskan (baik melalui SMS atau chatting dengan keluarga dan teman). Flashcards ini bisa kita buka dan baca kapanpun, mau di kendaraan umum, sebelum tidur, dan sebagainya.

My handmade flashcards

Kenapa gak download flashcards app aja sih, Kak?

Ya boleh juga, terserah kamu aja lebih mudah belajar dengan mekanisme yang seperti apa, kalau aku sejak dahulu, belajar dari hasil tulisan dan catatan tangan sendiri, udah paling benar dan efektif. Karena bantu aku memorizing dengan mudahnya juga.

Écouter de plus en plus! Listening more and more!

Semenjak tinggal di Perancis hampir 80% keseharian aku pasti mendengarkan, membaca kata-kata maupun kalimat berbahasa Perancis. Mulai dari beli pain aux amandes di boulangerie atau baker shop, di supermarket, kirim surat/kartu pos di kantor pos dan sebagainya. Se-mu-a-nya, otomatis aku belajar untuk memahami dan mencari tahu apa artinya.

Mendengar itu juga bagus banget untuk melatih dan belajar bahasa Perancis yang baik dan benar. Sejak tinggal disini dan harus mulai serius belajar bahasa Perancis, aku berusaha mencari podcast-podcast berbahasa Perancis atauuu… podcast yang memang khusus untuk belajar berbahasa Perancis. Kebetulan memang dari dulu hobi dengerin radio, jadi aku mulai juga belajar untuk mendengarkan podcast yang berbahasa Perancis. Di bawah ini rekomendasi podcast yang bisa kalian dengarkan untuk belajar bahasa Perancis: Coffee Break French, Oui Podcast France, Learn French by Podcast, Intermediate French Podcast (Inner French) dan sebagainya. Favorit aku yaitu, Coffee Break French danIntermediate French Podcast (Inner French).

Bedanya? Kalo Coffee Break French, selain ada terjemahan bahasa Inggrisnya, ada beberapa tematik berdasarkan level bahasa Perancis kita. Jadi kita juga dikasih tahu cara ngomong dan pelafalannya. KalauIntermediate French Podcast (Inner French), ada berbagai tematik isu yang dibahas dan seluruh pembahasannya berbahasa Perancis (no translation!), tetapi speaker-nya bercerita dengan aksen yang sangat mudah didengar, pelafalan yang baik dan benar, juga tentunya yang paling penting, bercerita dengan perlahan-lahan. Tau sendiri dong, kalau orang Perancis ngomong cepetnya kayak apa? Sama sih sebenernya kalau kita ngobrol sama temen dengan bahasa Indonesia.

Jadi, kalau mau lebih peka dan mengerti ketika French native speaker berbicara, harus banyak-banyak denger yang all version with bahasa Perancis, supaya telinga kita terlatih untuk mendengarkan bahasa tersebut.

Selain podcast, bisa juga belajar melalui lagu! Kalau kita bisa dengar musik berbahasa Korea, yang padahal kita gak tahu artinya aja kita bisa, kenapa gak mencoba bahasa Perancis? Begitu yang ada di otakku beberapa waktu lalu. Awalnya, super aneh banget, somehow genre musiknya pun juga berbeda sama yang biasa aku dengerin atau mungkin karena memang gak biasa aja kali ya? Walaupun sampai saat ini aku belum mudeng banget dengan lagu-lagu ngetrend di Perancis (kalau bukan karena suamiku).

Setelah aku naik level A2 (dan September besok, aku akan lanjut B1) aku menyadari banget bahwa aku sangat kurang di listening dan speaking. Bukannya tidak bisa bicara, bahkan menurut profesor aku di sekolah, bahasa Perancis ku benar-benar berprogres sangat cepat dibanding teman-teman lainnya. Tetapi, masih sedikit vocabularies dan verbes yang aku ingat dan dari awal aku selalu takut salah bicara.

Padahal yang paling penting dari belajar bahasa kan memang harus berani berbicara, salah mah hal yang wajar namanya juga belajar?

Pilih film atau serial Perancis ber-subtitle atau bilingual

Semenjak tinggal disini, aku suka bingung mau nonton di bioskop, pertama karena memang mahal banget if we compare dengan harga tiket bioskop di Jakarta, kedua karena rata-rata hampir semua bioskop disini film-nya udah pada di dubbing ganti bahasa Perancis. Kalau gak di dubbing bahasa Perancis, terjemahannya bahasa Perancis. Nah, kalau terjemahannya bahasa Perancis tapi filmnya original version with English, aku masih gak apa-apa banget, at least aku bisa tau bahasa Perancisnya itu apa.

Alhasil, harus pilih-pilih film apa yang benar-benar harus ditonton di bioskop.

Sejauh ini, aku baru nonton beberapa film Perancis, kalau kata profesorku, banyak film serial Perancis yang bagus-bagus dan sayang untuk dilewatkan, tapi aku lagi mengurangi nonton serial (apapun itu, soalnya kalo aku nonton film serial Korea, paling susah berhenti, siapa yang setuju? Acung!). Selain karena takes more time, takut nanti ketagihan. Soalnya aku kalau nonton serial, suka penasaran pengen cepat-cepat nonton sampai habis dan seringkali malah menghabiskan waktu ku di apartemen. Jadi, malah gak produktif, cuma nonton aja.

Tetapi, kadang aku suka iseng, kalau nonton film berbahasa Inggris, instead of aku cari subtitle bahasa Indonesia, aku cari yang subtitle-nya bahasa Perancis (gak apa-apalah ya? Namanya juga mencoba…)

But I believe that learning new language from movies is the easiest way to enhance your vocabulary, improve your understanding of the language and their culture also.

Baca koran, majalah atau berita bahasa Perancis via online

Aku senang banget tinggal di Perancis, salah satunya mereka banyak banget publikasi baik itu koran, majalah, maupun buku tour guidance yang GRATIS! Biasanya sering tersedia di hampir setiap jalan besar di kota ku maupun tourism center office. Dari situ biasanya aku belajar membaca dan memahami bahasa Perancis. Kalau waktunya lagi banyak dan lagi rajin, aku bahkan sampai corat-coret koran atau majalah tersebut.

Selain itu, penting juga mengandalkan berita portal online yang ada di internet. Beberapa portal berita yang sering aku ikuti dalam berbahasa Perancis yaitu; Le Parisien, Le Monde, 20 Minutes, Mon Quotidien dan lainnya. So far, yang aku ikuti media sosialnya ya, Le Parisien. Bahasanya somehow dapat aku mengerti dibanding Le Monde yang lebih advanced. Sedangkan, kalau di Rouen, kota ku, aku lebih sering baca Côté Rouen dan Tendance Ouest.

Selain mudah dimenegerti, banyak update events di kota ku dan berita yang terjadi di sekitar Rouen dan departemen Seine Maritime.

Tandem partner untuk conversation

Beruntunglah aku bisa berlatih bahasa Perancis setiap hari dengan suami! Jadi, buat teman-teman yang menikah dengan WN Perancis, harus dimanfaatkan kesempatan untuk belajar bahasa Perancis. Aku kadang belajar dengan suami dan memintanya untuk mengoreksi PR aku di sekolah. Selain itu, praktik untuk belajar berbicara. Selain itu, kalau kamu bergabung di sekolah atau tempat kursus, kesempatan kamu berbicara dengan native atau French speakers juga lebih banyak. Karena sama-sama belajar, jadi gak usah takut salah atau lupa mau ngomong apa, namanya juga belajar.

Sebenarnya beberapa cara belajar bahasa yang ku sebutkan diatas bisa diaplikasikan kepada siapa pun yang sedang belajar bahasa, selain bahasa Perancis.

Kuncinya, harus sering-sering latihan ngomong, menulis, membaca dan mendengar.

So, tetap semangat ya!

Living in Rouen #1 : Jadi Stay-Home-Wife, bisa ngapain aja?

Ternyata sudah hampir 3 bulan sejak aku pindah ke Rouen, Perancis. Masih beradaptasi banget sih, sama lingkungan baru, bahasa baru, teman-teman baru, termasuk cuaca juga. Walaupun ini kedua kalinya aku merantau ke negeri orang, tetapi kali ini gak ngerasa kesepian banget, soalnya ada suami yang menemani.

Kalau dulu kan masih single, cieee…

Awalnya sempat berpikir, ternyata begini ya memulai hidup yang benar-benar baru di negara yang baru juga. Aku yang biasanya manja banget di Jakarta, makan tinggal makan, belanja ada yang nemenin, mau beli makanan tinggal beli di depan komplek rumah, mau bakso tinggal panggil abang-abang yang lewat, males keluar naik bis tinggal pesen ojek online, mau pesen makanan tapi jauh tinggal pake ojek online, disini semuanya berubah 180 derajat.

Sekarang tiap mau makan, udah harus mikirin dari seminggu sebelumnya, minggu depan mau masak apa aja ya kira-kira? Suami suka makanan apa ya? Besok mau coba resep baru apalagi ya? Belum lagi kalau tiba-tiba ngidam sama masakan Indonesia, yang belum pernah dibuat sebelumnya. Otomatis langsung Googling atau gak, tinggal andelin Youtube deh!

Walaupun sebenarnya suami udah mandiri dan lebih jago masak (khususnya baking sih) daripada aku, karena dia udah jauh lebih lama hidup mandiri daripada aku sendiri. Dan, aku benar-benar bersyukur untuk hal satu itu. Jadi, sering juga kita gonta-gantian masak atau kadang aku yang masak menu utama, suami yang baking kue untuk pencuci mulut setelah makan.

Disitu aku tersadar, kehidupan rumah tangga itu memang SEHARUSNYA seimbang.

Walaupun suami sibuk dengan pekerjaan dan studinya dari pagi hingga sore hari, tapi dia tetap menjalankan kewajibannya sebagai suami. Dia gak gengsi untuk turut bebenah di apartemen dan bantu untuk mencuci piring kotor, masak, juga sebagainya.

Okay, next.

Selain itu, aku yang sejak tahun 2011 sudah kerja dan berpenghasilan sendiri, merasa lebih aneh ketika harus tinggal di apartemen aja tanpa melakukan rutinitas kerja seperti biasanya. Ya, walaupun kegiatan blogging ini ku anggap sebagai pekerjaan sih, walaupun memang belum menghasilkan uang. Dari dulu, memang aku senang menulis dan mempelajari hal-hal baru, tapi emang anaknya juga gampang bosenan.

Sorry, I am a truly geminian. No wonder dong ya.

Semenjak tinggal disini banyak juga yang tanya kayak…

Gimana tinggal disana? Enak gak? Terus kegiatannya ngapain aja sekarang? Gimana bahasa Perancis-nya? Kapan program punya anak? Dan pertanyaan-pertanyaan lainnya.

Kadang, aku jawab sekenanya aja.

Beberapa teman dekat dan keluarga ku pasti udah tau banget, kalau tinggal di Perancis adalah salah satu mimpi aku dari kecil. Jadi, kalau ditanya enak gak tinggal di Perancis? Pasti aku akan jawab alhamdulillah enak dan nyaman. Udara dan ambience disini benar-benar bikin aku lebih produktif dibanding saat di Jakarta. Di Jakarta, mungkin kita seringkali mengeluh perkara polusi udara, suhu yang panas dan lembab, macet, banjir dan sebagainya.

Alhamdulillah semenjak disini, keluhan yang biasa aku lontarkan sewaktu di Jakarta hilang mendadak, karena disini aku bersyukur banget udaranya lebih fresh, jauh dari polusi udara, suhunya cukup dingin sih untuk orang tropis macam aku ini, disini masih macet sih kadang, tapi kita bisa dengan mudahnya jalan kaki walaupun agak jauh lokasinya, karena trotoar dan pengendara mobil maupun motor disini sangat tertib! Ada trotoar khusus untuk pejalan kaki juga untuk pengguna sepeda. Disini menjadi pejalan kaki memiliki privilege khusus, kenapa? Karena kalau kita jalan kaki dan menyeberangi zebra cross, khususnya yang gak ada traffic light untuk pejalan kaki, mau sekencang apapun kendaraan, mereka akan berhenti dan wajib mendahului pejalan kaki untuk menyeberang. Mereka akan benar-benar menunggu sampai kita selama di trotoar, baru mereka akan melanjutkan perjalanan. Segitu high respect nya sama pedestrian!

Terus kegiatannya apa aja di Perancis?

Disini aku melanjutkan sekolah bahasa Perancis di salah satu pusat bahasa di Universitas di kota ini. Satu kampus sih sama suami, jadi enaknya suka pulang bareng, walaupun aku kelasnya sore sampai malam. Bahasa Perancis itu emang selalu jadi bahasa ketiga yang pengen banget aku pelajarin dari jaman SMP or SMA. Jadi, ketika mempelajari bahasa Perancis sekarang lebih jadi kewajiban dan prioritas utama, rasanya seneeeng banget! Walaupun aku akui, bahasa Perancis itu susah banget, mungkin tetap lebih sulit mempelajari bahasa China, tapi buat aku ini aja sudah menguras pikiran banget, hehe.

Kenapa menjadi prioritas? Soalnya disini kalau mau survive tinggal dan hidup di Perancis, harus bisa bahasa Perancis, minimal bahasa atau kata-kata yang sifatnya sehari-hari. Makanya syarat untuk kerja dan kuliah itu, kalau gak salah, minimum A2 hingga B2.

Next…

Tentunya, standard pekerjaan rumah tangga kayak masak, bersihin apartemen, cuci baju dan sebagainya. Dulu aku selalu beranggapan remeh banget dengan semua pekerjaan tersebut, tapi begitu semua harus aku kerjakan sendiri, jadi baru tau kalau pekerjaan ini juga penting dan mungkin gak semudah itu bagi beberapa orang. Aku merasa aku jadi lebih disiplin, lebih menjaga kebersihan, sangat memerhatikan hal-hal yang buat diri sendiri dan suami merasa nyaman untuk tinggal di apartemen.

Selain itu, aku punya waktu yang lebih banyak untuk baca buku-buku favorit plus merasa lebih bisa mengeksplor kemampuan lain dari diri aku sendiri.

Hah maksudnya?

Iya jadi bisa banyak belajar hal-hal lain yang dari dulu pengen banget aku pelajarin tapi selalu gak ada waktunya.

Cliché banget kan alasannya?

Aku juga bisa belajar masak ini itu lebih banyak disini, bahkan masak-masakan yang belum pernah dimasak sebelumnya sewaktu masih tinggal di Jakarta. Buat yang penasaran aku udah masak apa aja, bisa diintip di highlight Instagram stories aku disini (boleh banget sekalian di follow Instagram-nya hehe). Untungnya suami rela jadi kelinci percobaan dari setiap makanan yang ku masak, hihi!

Terus aku jadi bisa editing video untuk vlog iseng-iseng yang aku dan suami buat! Masih basic banget juga sih, buat yang mau nonton bisa di subscribe dulu di Youtube channel aku, hehe.

Selain itu, jadi merasa lebih produktif nulis untuk blog juga. Soalnya jadi banyak pengalaman baru yang dirasain selama tinggal disini, jadi pengen berbagi pengalaman juga.

Oh iya, terus sekarang juga lagi coba-coba belajar handlettering. Nah, ini salah satu hal yang pengen banget aku pelajarin dari beberapa tahun lalu. Aku udah sedikit-sedikit beli stationeries kit untuk handlettering. Pengennya sih merambah dunia bullet journal juga, soalnya aku follow banyak banget bullet journal Instagram profile yang hasilnya tuh lucu-lucu dan keren-keren banget, selain itu mereka juga bisa banget menjadikan hobi tersebut sebagai pekerjaan mereka. Dulu waktu di Jakarta, sempet nyobain, tapi kayak ya udah hilang-timbul aja!

baby steps

Jadi, sekarang mau mulai belajar handlettering dulu aja, sebelum serius bullet journaling. Doakan yaaa gengs!

Tapi aku yakin banget masing-masing dari kita tuh sebenarnya ada bakat tersendiri, bahkan memiliki semacam hidden talent yang baru kelihatan ketika kita benar-benar melakukannya dengan serius dan sungguh-sungguh. Salah satu cara mengetahuinya, ya dengan mengeksplor kemampuan diri sendiri lebih banyak aja, banyak mendengar apa yang hati dan pikiran kamu mau dan merasa nyaman untuk melakukan itu.

So, menurut aku untuk menjadi stay-home-wife or stay-home-mom juga sebenarnya bukan pekerjaan yang santai-santai aja di rumah sambil nonton drama, tapi ada tanggung jawab dan pekerjaan lainnya yang dimana, untuk melakukan semua hal tersebut dalam satu waktu, juga belum tentu bisa dilakukan oleh orang lain. Jadi, jangan pernah mendeskriditkan orang-orang, khususnya perempuan, yang memilih untuk fokus merawat keluarga di rumah, begitu juga dengan perempuan yang memilih bekerja 9-to-5 sekaligus merawat anak dan keluarganya.

Sebagai penutup, sekali lagi aku ucapkan selamat hari perempuan sedunia untuk perempuan-perempuan hebat diluar sana! Kalian semua hebat, tangguh dan berhak menerima pendidikan dan pekerjaan yang layak sama seperti orang-orang lainnya.

So, tetap semangat!

Mengurus Visa Long Sejour: Ngapain aja di Kantor OFII?

Akhirnya, legal tinggal di Perancis! Yaaay, alhamdulillah…

Itulah kira-kira yang saya rasakan dan ucapkan kepada suami setelah mendapatkan stiker dari OFII di paspor saya. Buat yang pertama kali mengurus ini pasti senang banget ketika syarat-syarat yang OFII berikan, berhasil terlewati.

Deg-degan gak? Jelas, bahkan deg-degannya udah dari seminggu sebelum pertemuan.

Kalau beberapa waktu lalu saya sempat sharing mengenai dokumen apa saja yang harus diurus setibanya di Perancis, kali ini saya mau coba berbagi pengalaman saya ketika beberapa waktu lalu melakukan pertemuan di OFII untuk memenuhi beberapa proses lainnya. Sebenarnya tidak terlalu sulit dan menegangkan seperti yang saya pikirkan, untuk proses sendiri hanya memakan waktu sekitar 1-2 jam, tergantung hari itu apakah banyak imigran lainnya atau tidak. Kalau kemarin, dari semua proses yang saya lakukan, durasinya hanya memakan waktu sekitar 1.5 jam saja.

Pertama, setelah kamu menerima undangan pertemuan (convocation) dari pihak OFII yang biasanya terdiri dari;

  • undangan melakukan tes radiologi (test de radiologie),
  • medical check-up (médical générale),
  • tes tertulis bahasa Perancis (test écrit en français) dan wawancara (entrevue)

Waktu itu, saya menerima 2 jadwal dengan hari yang berbeda; hari pertama saya diminta untuk melakukan tes radiologi.

Nah, tes radiologi adalah step kedua. Lokasi tes radiologi-nya berbeda dengan kantor OFII ya dan mereka yang menentukan dimana tempatnya. Untungnya lokasi tes radiologi saya dekat banget sama apartemen, jalan kaki cuma 10-15 menit aja. Prosesnya lagi-lagi termasuk cepat sih, jadi jadwal saya itu sebenarnya pukul 14.00, tapi kita sudah tiba di lokasi pukul 13.45. Which is ternyata bagus, karena ternyata saya dipanggil lebih cepat, hehe. Seperti tes radiologi pada umumnya, sebenarnya tes radiologi ini hanya ingin mengetahui apakah ada penyakit serius terutama pada bagian tertentu, dimulai dari tenggorokan dan bagian keseluruhan paru-paru serta jantung.

Langkah ketiga, tepat keesokan harinya, saya langsung ke kantor OFII. Kemarin, saya dapat undangan untuk datang pukul 09.00 pagi, tapi saya dan suami sudah tiba sekitar pukul 08.30 pagi, karena memang tidak terlalu jauh dari apartemen kami tinggal, hanya sekitar 15 menit dengan Metro. Begitu sampai di kantor OFII, kami menunggu beberapa orang lain yang sedang mengantri, lalu setelah giliran kami, kami pun bilang kalau saya ada janji untuk mengikuti proses verifikasi visa long séjour, dengan menunjukkan undangan dari OFII.

Pihak resepsionis pun menyuruh saya untuk langsung masuk ke dalam ruangan (seperti kelas dengan banyak meja dan bangku-bangku). Ternyata disitu saya diberikan kopian Contrat d’Intégration Républicaine (CIR), kontrak ini meminta kita untuk berkomitmen terhadap prinsip-prinsip dasar negara Perancis, serta beberapa persyaratan lain yang harus saya ikuti seperti kegiatan-kegiatan yang harus saya jalankan kedepannya untuk mendapatkan carte de séjour.

Apa aja tuh aktifitasnya?

  1. Pelatihan Kewarganegaraan (Formation Civique) >> akan ada sekitar 4 pertemuan pertama yang harus dijalankan, untuk apa? Agar kita bisa mengetahui dan memahami sejarah, prinsip dan nilai-nilai negara Perancis dan sebagainya.
  2. Pelatihan Bahasa (Formation Linguistique) >> kalau kemampuan bahasa Perancis kita di bawah level A1, maka OFII akan menyediakan kursus bahasa Perancis secara gratis!! Dan di akhir kursus, akan ada ujian dan kalau kamu dinyatakan lulus, kamu akan diberikan sertifikat lulus ujian.
  3. Pendampingan menuju integrasi profesional (Accompagnement vers l’insertion professionnelle) >> kamu akan mendapatkan arahan untuk mencari pekerjaan di Perancis yang sesuai dengan kemampuan dan pendidikan kamu.
  4. Informations (Informasi) >> kalau ini lebih kepada informasi yang sifatnya publik, seperti gimana caranya kalo kamu mau melanjutkan studi di Perancis, membuat asuransi kesehatan, membuat sécurité sociale dan sebagainya.

Masih di ruangan yang sama, akhirnya saya dan beberapa orang lainnya (waktu kemarin, mungkin ada sekitar kurang dari 15 orang) diberikan 5 halaman kertas yang berisikan ujian tertulis bahasa Perancis.

Terus soal-nya kayak gimana, sih?

Kalau menurut saya, kemungkinan besar soal-soal yang diberikan berbeda antara satu dengan yang lainnya. Tergantung apakah kamu baru mau mengajukan visa long séjour atau sedang mengajukan carte de séjour, karena kemarin itu pesertanya campur, bahkan beberapa imigran ada yang sudah sedikit fasih menggunakan bahasa Perancis.

Tapi kalau saya, karena baru dan ingin apply visa long séjour, jadi diberikan tes untuk level A1. Di dalam kertas soal itu terdapat total 5 bagian soal yang terdiri dari; 1 bagian asosiasi (mencocokan gambar dengan artinya dalam bahasa Perancis), 2 soal pilihan ganda, 1 bagian untuk mengisi formulir dalam bahasa Perancis, 1 bagian untuk mendeskripsikan situasi berupa paragraf sesuai dengan yang ada pada gambar, dan 1 bagian untuk mendeskripsi.

Setelah menjalani tes tertulis, saya tersadar kalau saya masih sangat kurang dalam mendeskripsikan situasi dari gambar yang diberikan di dalam soal, karena sisanya saya bisa menjawab dengan benar.

Kok saya tau jawabannya benar? Soalnya setelah selesai langsung dikoreksi dan diberikan nilai sama petugasnya!

Sayangnya, ternyata bagian mendeskripsikan gambar itu, nilainya lumayan besar! Huhu..

Oke, lanjut…

Bagian keempat, setelah selesai tes tertulis, akhirnya saya dipanggil oleh petugas lain untuk wawancara. Wawancaranya bukan untuk melatih bahasa Perancis kok, tapi lebih kepada pengumpulan dokumen, pekerjaan terakhir di Indonesia, diploma terakhir di Indonesia, lalu kita ditanya apakah kita mau kerja nanti di Perancis, dan sebagainya.

Alhamdulillah staff-staff yang saya temui di OFII Rouen ini, informatif, baik-baik dan ramah sekali, yang wawancara saya juga bisa berbahasa Inggris walaupun tidak terlalu fasih. Dia juga ngasih saya beberapa informasi penting, seperti; kalau saya mau menerjemahkan diploma sertifikat dari Indonesia ke bahasa Perancis saya harus melakukan apa dan menghubungi siapa, provide informasi berupa website untuk mencari pekerjaan, juga gimana caranya mentransfer Surat Izin Mengemudi (SIM) Indonesia ke Perancis, walaupun dia bilang juga tidak semua negara bisa melakukan itu, tapi kalo saya mau cek bisa langsung ke kantor préfecture untuk mengurusnya.

Setelah selesai melengkapi informasi personal dan wawancara, saya diminta untuk menemui dokter untuk general check-up. Ada 2 dokter yang saya temui sih, yang pertama saya ditimbang berat badan dan diukur tinggi badan, setelah itu ambil darah untuk cek gula darah. Setelah itu kita harus menjawab beberapa pertanyaan yang ada di komputer dokternya, apakah kita perokok aktif, apakah sering pusing, dsb. Kalau dokter kedua lebih ke pemeriksaan detak jantung, bagian punggung belakang, tenggorokan dan tekanan darah. Lalu, dokter menanyakan beberapa vaksin yang sudah pernah saya jalani dari kecil hingga vaksin terakhir.

Dan, ada informasi penting, ternyata bagi kalian yang ingin hamil, sebaiknya melakukan vaksin Rubéole atau di bahasa Indonesia nya rubella terlebih dahulu. Kenapa penting? Karena nanti akan sangat membahayakan bagi jabang bayi kalau kita tidak melakukan vaksin ini. Jadi, akhirnya dokter membuatkan semacam surat rujukan agar saya mendapatkan vaksin tersebut dengan dokter atau rumah sakit setempat.

Nah, yang terakhir atau kelima, setelah semua pemeriksaan dan sudah dapat certificat de controle medical dari dokter, saya harus balik lagi ke ruangan staff yang wawancara saya sebelumnya. Disitu saya diminta untuk menandatangani kontrak CIR yang saya sebutkan diatas, dijelaskan kalau saya sudah dijadwalkan dan didaftarkan untuk ikut kursus bahasa Perancis level A1 selama beberapa bulan ke depan, juga mengikuti beberapa pelatihan kewarganegaraan atau formation civique.

Setelah itu, voilaaaa… stiker OFII untuk visa long séjour saya akhirnya resmi ditempel di halaman visa paspor saya! Bahkan petugasnya sempat memberikan selamat,

“Congratulation, Astrid! Now you are legal living in France. With this, you can also travel to other European countries, get the benefit for health insurance, education, etc.”

Dan dia sempat mengingatkan juga kalau 2 bulan sebelum masa berlaku visa saya habis, saya sudah harus mengurus carte de séjour di Préfecture setempat!

Oh iya, nanti pada akhir pertemuan kursus bahasa dan formation civique, kita akan mendapatkan sertifikat! Sertifikat yang akan kita dapatkan dari kursus bahasa Perancis dan formation civique harus dilampirkan ketika kita ingin mengurus carte de séjour setelah visa long séjour kita akan habis masa berlakunya. Jadi, harus disimpan baik-baik semua dokumen yang diberikan oleh OFII, karena siapa tahu kita akan membutuhkannya suatu hari nanti.

Begitu kira-kira pengalaman saya 1.5 jam di kantor OFII. Alhamdulillah masih terbilang lancar dan tidak ada kendala, karena saya sempat melihat dan mendengar banyak dari beberapa WNI yang ada di Perancis, sempat lamaaa sekali untuk RDV di kantor OFII, karena biasanya kantor OFII biasanya hanya ada di kota-kota besar di Perancis. Ada yang bahkan kantor OFII nya bisa dibilang kurang kooperatif, jadi makanya saya bersyukur banget, semuanya berjalan dengan lancar.

Semoga teman-teman yang juga lagi nunggu RDV dari OFII, juga diberikan kelancaran ya!

Semangat!

Tiba di Perancis: Dokumen yang wajib diurus!

Salah satu hal yang paling ditunggu-tunggu dan dinanti-nantikan akhirnya datang juga! Bertemu kembali dengan suami, setelah long distance marriage (LDM), yaitu memulai hidup baru bersama di Perancis. Bagi WNI yang sudah melewati berbagai macam prosedur menikah dengan WN Perancis, memenuhi syarat keberangkatan dan pindahan ke Perancis, pasti senang sekali ketika akhirnya menerima visa long séjour dari pihak Kedubes Perancis.

But wait, you just passed one of all administrations.

Yang artinya, masih ada rentetan administrasi lainnya yang harus kamu urus nanti setibanya di Perancis. Berikut ini saya coba akan berbagi pengalaman, tips dan hal-hal apa saja yang harus kita lakukan setibanya di Perancis.

Attention: ini yang saya dan suami lakukan di Perancis ya. Untuk yang berbeda negara, mungkin bisa Googling artikel lain terkait prosedur di negara tersebut. Karena saya yakin tiap negara pasti berbeda prosedur dan juga peraturannya.

So, mungkin saya bisa mulai terlebih dahulu menjelaskan mengenai Visa Long Séjour (visa long stay). Jadi, kalau kamu ingin menetap untuk waktu yang lama di Perancis, kamu diharapkan untuk membuat visa tipe ini. Namun, sebenarnya ada beberapa kategori terkait dengan visa long stay (visa jangka panjang) diantaranya;

  1. menetap untuk beberapa periode untuk liburan atau alasan pribadi
  2. profesional kerja
  3. pendidikan (sekolah, kuliah, kursus dll)
  4. bergabung dengan anggota keluarga.

Dalam kasus saya, tentu saya memilih alasan yang terakhir, yaitu untuk bergabung dengan suami saya dan menetap di Perancis.

Jaman saya beberapa waktu lalu, untuk urusan visa kita masih bisa melakukannya di TLS Contact website. Tapi terhitung sejak November 2018 lalu, kita harus ke website France Visa.

Jadi, setelah pilih di menu bar: Coming to France for >> Family purpose >> He/She is French >> Spouse of French national.

Untuk persyaratan seperti dokumen pendukung apa saja yang harus disiapkan, tentu hal ini jauh lebih mudah dilakukan ketika kamu sudah menikah dengan pasangan WN Perancis kamu. Persyaratan lengkap untuk membuat long stay visa, sila untuk membaca di artikel ini.

Setelah semua urusan visa ini selesai dan kita bisa berangkat ke Perancis, tentu masih ada rentetan dokumen administrasi lainnya yang harus kita lakukan setibanya di Perancis. Jadi, walaupun visa kita untuk setahun, bukan berarti itu berlaku secara otomatis selama setahun, biasanya masa berlakunya sekitar 90 hari, visa tersebut baru bisa berlaku dan dipakai, ketika kita memiliki carte de séjour.

Hah, apalagi itu carte de séjour?

Sabar, sabar ya. Jangan stress dulu, kamu dan pasangan kamu harus yakin kalau dengan dukungan satu sama lain, kalian pasti bisa melalui semua urusan administrasi ini dengan baik (cieee..). Jadi, tetap semangaaat ya!

Catatan penting: kalian harus membawa semua dokumen penting pribadi dan dokumen pernikahan ke Perancis (misal, akte kelahiran asli, fotokopi KK, ijazah pendidikan, transkrip, buku nikah, dll).

Supaya sesampainya di Perancis, gak kelimpungan cari-cari dokumen dan malah merepotkan keluarga di Jakarta untuk kirim dokumen-dokumen tersebut.

Oke, lanjut.

Pertama, carte de séjour atau residence permit adalah izin tinggal di Perancis untuk pendatang yang akan tinggal di Perancis hingga satu tahun maupun lebih. Beberapa kategorinya mengizinkan pemegang visa untuk tinggal selama 3 atau bahkan 4 tahun.

Untuk itu, biasanya bagi orang-orang yang baru tiba di wilayah Perancis, pemegang visa VLS-TS berkewajiban mengirimkan beberapa dokumen by post ke OFII kota dimana mereka tinggal, dengan melampirkan formulir aplikasi OFII yang telah diisi dan di stempel oleh pihak Kedubes Perancis sewaktu di Jakarta.

Dokumen lain yang juga harus dikirimkan kepada OFII diantaranya;

  1. Fotokopi halaman depan paspor yang berisikan identitas pribadi dan validitas paspor
  2. Fotokopi halaman stempel imigrasi Perancis (yang biasanya diberikan ketika masuk wilayah Perancis)
  3. Fotokopi halaman visa long stay
  4. Fotokopi livret de famille

Kirimkan semua dokumen diatas dengan Formulaire de Demande d’Attestation OFII yang sudah di isi seluruh informasi mengenai data pribadi kamu. Setelah itu OFII akan mengirimkan bukti tanda terima bahwa file sudah diterima dengan baik. Waktu itu tanda terima ini dikirimkan setelah 4 (empat) hari saya dan suami mengirim semua dokumen diatas.

Ingat, waktu lama atau tidaknya, bisa tergantung dari kantor OFII di daerah kalian ya.

Lalu, sekitar 3-4 minggu setelah menerima surat tanda bukti tersebut, saya mendapatkan surat panggilan dari OFII untuk melengkapi file, undangan untuk melakukan pemeriksaan medis dan radiologi, dan juga pertemuan pengantar (visite d’accueil).

Nah, pada pertemuan ini, kalian kembali diwajibkan untuk membawa dokumen-dokumen seperti; paspor, foto ukuran paspor (menghadap ke depan tanpa penutup kepala), bukti tempat tinggal di Perancis (tanda terima sewa, listrik, gas, air atau tagihan telepon rumah dengan nama kamu), hasil sertifikat medis, dan biaya pajak yang harus dibayarkan kepada OFII by online berupa stamp/timbre. Untuk ini, kamu bisa membayar dan mendapatkan stamp tersebut disini. Setelah itu mereka akan memberikan stempel bukti melalui email, stempel inilah yang harus dilampirkan dan dibawa saat pertemuan tersebut.

Tarif OFII ini berbeda-beda tergantung maksud dan tujuan kita tinggal di Perancis:

Pengunjung : 250EUR –> istri WN Perancis masuk ke dalam kategori ini

Pelajar & Trainee : 60 EUR

Profesional kerja : 250 EUR

Seperti yang sudah saya informasikan diatas, nanti akan ada personal interview dengan pihak OFII, pertemuan ini bertujuan untuk:

  • Presentasi mengenai Republican Integration Contract;
  • Tes tertulis untuk menilai kemampuan bahasa Perancis;
  • Wawancara personal terkait dengan situasi sosial dan profesional, kemungkinan menggunakan bahasa Perancis, atau disediakan interpreter kalau tersedia;
  • Penandatanganan Republican Integration Contract

Kebetulan saya baru akan memulai pemeriksaan medis dan interview awal Maret depan. Deg-degan sih, tapi mudah-mudahan semuanya akan baik dan lancaaar.

Nah, yang saya ketahui dan hasil ngobrol dengan beberapa imigran atau WN lainnya, setelah melihat hasil tes tertulis kemampuan bahasa Perancis, OFII akan menentukan apakah kamu membutuhkan kursus bahasa Perancis lagi atau tidak. Jika iya, kamu akan mendapatkan kursus bahasa Perancis secara gratis!

Setelah semua formalitas ini dilaksanakan, pada proses akhir validasi, OFII akan memberikan izin untuk kamu tinggal yang tercatat sah secara hukum di Perancis berupa melampirkan stiker dan tanggal di paspor kamu, selama masa berlaku visa yang tercantum di paspor kamu.

Wajib diketahui: Karena penyelesain formalitas ini mungkin memakan waktu cukup lama, bisa sekitar 1 bulan, tergantung kantor OFII setempat. Kamu harus memulai proses pengiriman seluruh dokumen sesaat setelah ketibaan di Perancis, paling lambat di minggu pertama setibanya di Perancis.

Jika kamu gagal melakukannya dalam waktu 3 bulan di Perancis, berarti kamu tinggal secara ilegal di Perancis dan harus membayar biaya legalisasi lagi.

Huft, memang penuh pengorbanan dan uang ya, menikah dengan WNA itu.

Nah, bagi yang ingin memperpanjang izin tinggal di luar dari visa dan residence permit, kamu harus memperpanjang visa atau izin tinggal dalam waktu 2 bulan terakhir, sebelum masa berlaku visa kamu berakhir.

Kunjungi kantor Préfecture setempat di kota kamu melakukan aplikasi permohonan izin tinggal. Nanti kamu akan diberikan formulir yang dibutuhkan untuk mendaftarkan diri kamu. Kalau kamu gagal atau tidak cukup waktu untuk melakukan perpanjangan ini, akan mengakibatkan kamu harus kembali ke negara tempat tinggal untuk meminta visa baru.

Kedua, setiba di Perancis kalian wajib Lapor Diri dengan Kedutaan Besar RI (KBRI) di negara tersebut. Kenapa? Supaya kamu tercatat di KBRI dan kalau ada apa-apa, KBRI siap membantu. Misalnya, kamu ingin memperpanjang paspor yang masa berlakunya sudah abis. Jadi, data diri kamu sudah ada di KBRI, gak perlu repot ke Indonesia, cuman perkara perpanjang paspor (bukan apa-apa, ongkosnya kan lumayan ya, gengs). Juga, urusan pekerjaan, perceraian, kematian dan lainnya.

Nah, saat ini Lapor Diri untungnya udah online! Jadi, sila klik ke website ini. Untuk melaporkan diri kamu, sebaiknya kamu pilih kolom Daftar. Di isi dengan lengkap ya informasi pribadinya, untuk memudahkan tracking data kamu nantinya. Setelah itu, persiapkan beberapa dokumen dalam bentuk jpg seperti diantara ini:

  1. Kartu Tanda Penduduk (KTP)
  2. Paspor halaman data diri
  3. Visa VLS-CF
  4. Bukti tempat tinggal di Perancis (slip listrik, kontrak apartemen, slip telepon)
  5. Carte de séjour (jika sudah ada) atau Surat Bukti Tanda Terima sedang dalam proses validasi administrasi by OFII

Setelah selesai, nanti kamu akan mendapatkan nomor registrasi lapor diri. Beberapa hari setelah melakukan lapor diri online, akhirnya saya mendapatkan email langsung dari Konsuler KBRI Paris, kalau mereka sudah menerima pendaftaran dan data saya. Jika ada beberapa dokumen yang belum terverifikasi, mereka juga akan minta kirimkan by email.

Ketiga, untuk mengurus Caisse Primaire d’Assurance Maladie (CPAM) atau Sécurité Sociale. Hal ini yang selalu diingatkan oleh suami saya setelah kami mengurus dokumen dengan OFII. Karena warga negara asing yang tinggal dan bekerja di Perancis harus mendaftarkan diri ke French social security untuk mendapatkan tunjangan dari pemerintah, termasuk tunjangan asuransi kesehatan. Sistem jaminan sosial yang lebih dikenal oleh orang-orang Perancis sebagai la Sécu ini ada beberapa kategorinya. Penting bagi WNA di Perancis untuk mendapatkan nomor social security ini untuk mendapatkan benefit yang ditawarkan oleh pemerintah Perancis.

Saya sendiri menyerahkan pengurusan ini kepada suami, karena suami yang paling ngerti soal ini, tapi untuk formulirnya sila download disini

Setelah mengisi formulir tersebut, kamu juga harus melampirkan:

  1. Fotokopi paspor yang berisikan data diri
  2. Fotokopi visa
  3. Fotokopi stempel dari imigrasi Perancis
  4. Fotokopi surat tanda terima OFII (bagi yang belum punya residence permit)
  5. Fotokopi akte kelahiran (yang harus diterjemahkan ke Bahasa Perancis, dengan penerjemah tersumpah di Perancis)
  6. Fotokopi akun bank (kalau belum punya bisa pakai akun bank suami dulu, tapi lampirkan surat pernyataan ya kalau kalian berdua sama-sama mengetahui dan setuju untuk menggunakan akun bank suami nantinya untuk menerima benefit tersebut)
  7. Fotokopi bukti tempat tinggal

Setelah mengisi formulir diatas dan mengumpulkan semua dokumen, langsung dikirimkan ke kantor CPAM atau Sécurité Sociale di kota kamu tinggal.

Keempat, membuat nomor pajak dan akun rekening bank. Harusnya ini sudah bisa dibuat dari sejak kita pindah. Namun, biasanya untuk mengurus nomor pajak memakan waktu lebih lama, terlebih jika kamu belum mendapatkan residence permit dari pihak OFII. Jadi, karena urusan residence permit saya juga belum selesai, akhirnya kami memutuskan untuk membuat nomor pajak dan akun rekening bank setelah urusan residence permit selesai.

Jadi, kira-kira segitu dulu ya informasinya! Mudah-mudahan cukup membantu. Next time saya akan cerita bagian senang-senangnya ya, seperti traveling atau cerita pengalaman gimana rasanya hidup di Perancis sebagai pasangan atau istri orang Perancis.

Sila komen di bawah atau juga bisa kontak saya by email jika ada yang ingin ditanyakan ya.

Bisous,

Astrid

Berkunjung ke Istana Beauty & the Beast, Château de Chambord di Perancis

Liburan akhir tahun lalu, akhirnya kami memutuskan untuk ke salah satu istana yang letaknya tidak jauh dari kota Orléans, dimana mertua saya tinggal, yaitu Istana Chambord atau Château de Chambord. Paling suka kalau jalan-jalan di Eropa itu, mampir ke istana-istana, biar serasa kayak ada di film-film Disney Princess gitu.

Bagi yang belum tau, sebenarnya banyak istana di Perancis yang beberapa diantaranya dijadikan latar belakang untuk film-film kerajaan, bahkan hingga film animasi. Mungkin salah satunya yang tidak cukup banyak diketahui orang-orang adalah Istana Chambord ini. Awalnya, saya juga gak tau kalau istana ini dijadikan latar belakang film Beauty and the Beast, tapi memang saat berada disana, feel-nya beda banget, serasa balik ke masa itu.

Foto istana diambil dari pintu masuk

Istana ini merupakan istana terbesar yang terletak di lembah Loire, Perancis, dan sangat terkenal di seluruh dunia akan keindahan dan kemegahan arsitektur bergaya Renaissance Perancis yang sangat khas. Arsitektur istana ini memadukan bentuk abad pertengahan tradisional Perancis dengan struktur Renaissance klasik. Awalnya, istana ini dibangun hanya sebagai pondok atau destinasi liburan bagi Raja Francis I dan ketika ia ingin menyalurkan hobi berburunya.

Salah satu desain arsitekturnya yang paling terkenal di istana ini adalah dengan adanya tangga spiral terbuka ganda yang tricky banget dan menjadi pusat dari istana ini.

Lorong bawah dari tangga spiral yang khas di istana Chambord

Kalau ada yang inget di film Beauty and the Beast, ada bagian yang Belle lari-lari di lorong tangga yang melingkar? Nah, bagian itu terinspirasi dari tangga spiral karya Leonardo Da Vinci ini.

Ini juga tangga helix yang berada di bagian luar istana
My happy face in Chambord
Look at this beautiful roof

Jadi, ternyata memang desainer film tersebut niat banget mengunjungi istana Chambord ini untuk melakukan riset dan mencari inspirasi dalam merancang desain istana yang dimasukan ke dalam latar belakang di film tersebut.

Istana ini juga memiliki taman yang cukup luas dan dikelilingi oleh taman berhutan sekitar 52,5 kilometer persegi (13.000 hektar). Sayangnya, karena waktu itu kita datangnya sudah agak sore, sekitar jam 3 dan juga saat itu musim dingin, jadi kita hanya memiliki waktu sedikit untuk jalan mengelilingi seluruh taman di istana ini. Soalnya, jam 5 sore sudah mulai gelap dan semakin dingin. Sekarang agak nyesel gak sempat mengelilingi taman tersebut.

Terdapat beberapa raja yang sempat menempati maupun singgah di istana ini. Walaupun Raja Francis I yang pertama kali membangun istana ini pada tahun 1519, ia tidak sempat merasakan tinggal lama di istana tersebut, bahkan ia hanya sempat melihat beberapa bagian dari istana tersebut sampai akhirnya ia meninggal dunia pada tahun 1547. Lalu, Gaston d’ Orléans singgah di istana ini bahkan menjadi orang pertama yang melakukan renovasi dan pemulihan di istana tersebut. Louis XIV kemudian memberikan sentuhan konstruksi terakhir di istana, juga melakukan kanalisasi sungai tersebut sekitar tahun 1660 dan pada tahun-tahun berikutnya ia menikmati berburu di Chambord.

Ayah mertua Raja Louis XV, raja Polandia, Stanislaw Leszczynski, saat diasingkan juga tinggal di istana Chambord. Saat musim panas tiba, wabah malaria memaksanya meninggalkan istana dan mencari perlindungan sementara di rumah-rumah terdekat (Blois, Saint-Dyé, château Saumery, château Ménars). Ingin membersihkan udara di Chambord, ia melanjutkan proyek kerja yang dilakukan oleh Louis XIV di sekitar istana. Kemudian pada tahun 1745, Maurice de Saxe, marshal dari Prancis, menerima istana Chambord dari tangan Louis XV sebagai hadiah untuk eksploitasi militernya.

Pada tahun 1821, setelah kampanye penggalangan dana nasional Henri, cucu Raja Charles X, menerima istana Chambord sebagai hadiah kelahirannya. Saat itu juga, untuk pertama kalinya istana ini dibuka untuk umum untuk memamerkan beberapa koleksi karya seni yang dipamerkan di istana tersebut. Namun, pada tahun 1883, Henri Duc de Bordeaux pun wafat, lalu memberikan istana kepada pewaris langsung, yaitu Raja Louis XIV.

Walaupun sudah didirikan sejak tahun 1519, istana ini baru selesai pembangunannya di bawah pemerintahan Louis XIV. Dan tahun 1930, istana dan tamannya telah menjadi milik negara. Lalu, sepuluh tahun setelah itu, tahun 1940, istana Chambord mulai terdaftar di Warisan Dunia UNESCO.

Kini di setiap ruangan yang ada di istana Chambord berisikan beberapa barang-barang pribadi milik raja-raja tersebut, lukisan istana Chambord di masa itu, juga beberapa koleksi seni lainnya.

Jika dibandingkan dengan Versailles, menurut saya, harga tiket masuk istana Chambord lebih murah. Waktu itu bulan Desember 2018, saya kesana bayar sekitar 13 EUR. Khusus untuk EU residents berusia di bawah 25 tahun, GRATIS! Untung dibayarin mertua, jadi gak syok-syok banget deh harus bayar segitu, karena kalau di rupiah-in harganya sekitar Rp 200.000.

Jadi, kalau teman-teman Her Love’s punya waktu lebih saat jalan-jalan di Perancis, saya sangat merekomendasikan untuk berkunjung ke istana ini. Namun, untuk transportasi, alangkah baiknya untuk menggunakan mobil sendiri atau mobil sewaan, karena letaknya yang terpencil dan jauh dari akses transportasi publik.

Alamat: Château, 41250 Chambord