Featured

FINAL DAY OF #ARMADADEROUEN2019 (Part 3) | AMG! Vlog Cerita #12 | La Vie en France Eps. 6

Finally! I finished editing the last vlog series of #ArmadadeRouen2019.

See you in 5 years, Armada. Au revoir!

Selamat menonton & jangan lupa subscribe ya.

Terima kasih ❤

HARI TERPANAS DI PERANCIS? SAMPAI 42 DERAJAT CELSIUS!

In this new vlog, we want to take you to the mustard city in France, called Dijon. Even though it was the second time we visited Dijon, this time was the hottest summer that we ever experienced!

This is the first time we felt like always followed by the sun, even at night was very very hot!

Want to see how was it? Watch this vlog and don’t forget to subscribe us!

Thank you!

Featured

A DAY IN DIEPPE, FRANCE | AMG! Vlog Cerita #10 | #TRAVELYFE eps. 3

Bonjour de France!

Kali ini aku dan suami mau ngajakin kalian untuk jalan-jalan ke kota kecil di Perancis, namanya Dieppe. Gak pernah dengerkan? Kota ini terkenal dengan pelabuhannya, bahkan kita bisa ke Inggris dengan kapal ferry nya, hanya dengan waktu 4 jam saja!

Penasaran seperti apa kotanya? Tonton dan subscribe juga yaaa!

The Couple’s Road Trips preparation!

Welcome to the summer holiday!

For those who are living in a tropical country, maybe summer holiday is definitely not a special thing to do, simply because we have the sun all year.

But not here in France. Since I am living here, I found that holiday is very very important for French people (or European in general), especially during summer. Usually, they already plan a few months ahead to plan for summer holidays, either they will travel around France or overseas.

And this year will be the first summer holiday that I will spend with my husband and his family. Although, this is not the first vacation with my husband, because this past few years we spent the holiday together in Indonesia. What makes this summer holiday feels special because we will do our first road trip to several cities of France and Switzerland, by using train and bus!

What I mean with a road trip here, it is not like what Keluarga Belo did with their campervan (For those who did not know, they are Indonesian Youtubers, if only you watch their Youtube channel), we are not that rich anyways, but we will visit some cities where our friends and family who lives both in France and Switzerland.

Maybe some of you already know that in 2016 I lived in Geneva for 3 months for my fellowship. Since then, there is always a love and hate relationship with this city.

Well, anyways. In this blog post, I would like to share with you things that we have to prepare for our summer road trips! Since we will leave our apartment for one month, so we have to be prepared more.

What do you mean prepare more? Since we live in Rouen only two of us, no maid, no family, having friends and neighbours are very important! Why I said that? You will find the answer below.  

Disclaimer. Even the title is about the holiday, we will still keep busy with our works. My husband will keep busy working on his thesis and I will keep busy with editing videos for vlogs (subscribe to my Youtube channel), writing on blog post also writing on my special project.

Can we do it all during our holiday? Bismillah, let see!

So what we have to prepare?

1. Decide which transportation will you use? Book and buy!

First thing first, either by plane, train, bus or car, you have to decide which transport you will use during the holiday. But in our case, most of the times we both always prefer to go either by train or by bus, so we can enjoy the scenery. Since we will travel to some cities in France, before we will go to Geneva, we are checking which train and bus will be cheaper to go to the destinations. Most of the times, we are avoiding to buy tickets during the weekend (to go or to return), because usually, it will be more expensive. The same as the bus, during this trip, we will try to go by bus which will be more than 3 hours drive, which is challenging! But the good thing using the bus in France (or Europe) for a long trip, they have pretty comfortable bus seats (spacious space, socket and WiFi!).

The best thing to do in advance is also to compare the ticket price either by train, bus, hitchhike car or plane before you go.

2. Where you will go and stay? Draft your itinerary!

Since most of our trips actually to visit friends and families, so we do not have to worry about a place to stay, except our destination to Geneva. We will stay in my husband’s friend place in Dijon, the grandma in Nouan-le-Fuzelier, in the villa booked by my mother-in-law in Bretagne and in Geneva, we have found our host to live few days from Couchsurfing!

Been a long time since I join with Couchsurfing and I was stopped to use it for the past few years, finally, I decided to re-active it again (and changed the name with my husband) and also open request for the traveller who needs a place to stay in our apartment (say Hi to us here!).

Drafting itinerary always fun for me! But we will only draft an itinerary maybe for Dijon and Geneva, because the other places are planned by the grandma and the mother of my husband, so basically we just need to enjoy and relaxing. But for those, who love surprises and challenges, you may also can do or go to some places which not in your itinerary or plan yet.

So do what is good for you and your partner (or friend)!

3. Check which places you want to visit

Wants to go to museum? Park? Hiking in the mountain? Check places you want to go through the internet first! So you know which day they usually open, what time they will open and close, how much the ticket price, etc. Because some of places, either in Europe or France, will close every Monday or Tuesday. So, check it carefully and decide where to go with your partner, prioritize which places you really want to go first, how long you will stay there and… ENJOY!

4. Weather-check!

Even sometimes weather forecast not always right, but at least it’s good to know the temperature in places you will visit, whether it will be very hot, raining, windy, etc. Why? So you will know what kind of clothes that you will use and bring to that place. Whatever the weather forecast said about the weather, always be prepared your raincoat, umbrella and scarf!

5. Get set, rolling and… packing!

Bag pack is always a good idea and very practical! But, since we will leave for a month and I don’t really have a big bag pack, so we decided to bring one suitcase and two bag packs which we will bring by ourselves (coz we both will bring our laptop!). Don’t forget to make a packing-list, so you will not forget to bring essential things which you will definitely need when you travel.

My packing list!

Rolling, rolling, rolling… I always rolls my shirts, dresses, pyjamas, shorts, etc, if I want to do packing, it’s not because it will saving more space, but also it just looks RIGHT and well-packed. Since my husband will bring a lot of books for his research thesis and me with my essential girl things plus my camera gears, so we decided to bring one suitcase to put our clothes, toiletries and books. So we just put our laptop, charger and journal in our bag pack.

Since its summer, I will not forget my lifesaver: suncream & face spray

6. Clean the apartment and then?

Another important thing to do is… to leaves your apartment in a clean and neat condition. Moreover, if you will leave it more than a month. Why? Because you just feel better when you know and make sure all things are clean when you leave and when you will be back again from holiday. No dirty dishes, no dirty kitchen, leave the refrigerator empties, empty the trash bin, no dirty bathroom and bedroom, etc… all things should be very clean! It’s actually up to you, but we prefer that way.

7. Checking all your electricity, gas and water on the day you will leave also very important! So you will not waste it if you will leave it for long time. We also ask a help to our neighbour to taking care our plants while we will have vacation, last but not least… LOCK YOUR WINDOWS AND DOOR!

… and let’s GO!

Happy holiday all!

Featured

Living in Rouen #2: Gimana metode cepat belajar bahasa Perancis?

Yup, seperti judul diatas, aku sekarang mau sharing ke kalian, gimana caranya aku belajar bahasa Perancis. Bahasa ketiga yang memang sejak dulu pengen banget aku pelajarin! Selain karena suka negaranya sejak masih kecil, bahasa Perancis termasuk bahasa wajib di Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Which is one of the most important languages in the world.

Belajar bahasa baru tuh selalu menantang buat aku pribadi, apalagi ketika alphabet, penulisan, hingga susunan kalimat, cukup berbeda dengan our native language, tapi bukannya disitulah tantangannya? Mungkin akan lain ceritanya kalau aku belajar Bahasa Cina, Jepang atau Korea ya, secara penulisannya aja udah beda banget, jadi perjuangannya pasti lebih berat dan aku salut banget sama orang-orang yang pelajarin dan bisa ketiga bahasa tersebut.

Dulu sewaktu SMA aku pernah mendapatkan pelajaran bahasa Jerman. Sebenarnya saat itu kita bisa memilih, kalau kita memilih IPA, kita mendapatkan tambahan pelajaran bahasa Jerman, sedangkan kalau IPS, kita mendapatkan tambahan pelajaran bahasa Perancis. Nah, karena aku memilih jurusan IPA, jadilah aku sempat belajar bahasa Jerman juga di sekolah.

Tapi ya gitu deh, setelah kelulusan, gak pernah praktik ngomong lagi, semua kayak hilang begitu aja.

Sayang banget kan?

Disitulah aku merasa, ternyata memang hal-hal terpenting untuk belajar bahasa ya untuk terus melatih kemampuan kita terutama untuk banyak berbicara, menulis, membaca dan mendengarkan.

Semenjak aku pindah ke Perancis bulan Desember 2018 lalu, aku merasa agak sulit beradaptasi, in terms of bahasa. Hampir semua di public spaces, mereka hanya bisa ngomong bahasa Perancis, keluarga dan teman-teman suami juga begitu, ada beberapa dari mereka yang mengerti bahasa Inggris, tapi tidak terlalu lancar untuk berbicara. Kalau kamu ngomong bahasa Inggris, let say for example, di publik, kadang ada aja orang Perancis “resek” yang tiap ditanya, pasti jawabannya begini,

“En France, nous parlons français.”

Which means, di Perancis ya kita harus bisa bicara bahasa Perancis.

Disini untuk kerja pun, bahasa Perancis menjadi bahasa utama untuk dipertimbangkan, sementara bahasa Inggris, bahasa kedua. Sejak saat itu, aku pun akhirnya bertekad untuk belajar bahasa Perancis dengan serius!

So, sekarang aku mau share gimana caranya aku keep-up untuk praktik dan belajar bahasa Perancis selama beberapa bulan terakhir ini. Bagi beberapa orang mungkin caranya kurang lebih sama atau malah sangat berbeda, jadi ini tergantung kemampuan dan pemahaman masing-masing orang. Jadi, menurut ku pintar-pintarlah mencari cara belajar paling efektif buat kamu.

Bergabung dengan kelas bahasa vs otodidak?

Aku pernah belajar bahasa Perancis secara otodidak, les private hingga bergabung dengan sekolah bahasa Perancis (cours de langue) di salah satu Universitas di Rouen dan tempat kursus khusus bahasa Perancis yang bekerjasama dengan Pemerintah Perancis. Buat aku tentu ada perbedaannya, yang pertama jelas suasana dan tekniknya.

Kalau belajar sendiri waktunya kita bisa atur sendiri, tapi susunan harus pelajarin yang mana dulu kita gak tau baiknya gimana, belum lagi banyak gangguan ketika kita belajar di rumah sendiri. Oh iya satu lagi, aku merasa kita less practice to speak! Padahal, yang paling penting itu ya praktik bicaranya.

Belajar private dengan guru berbahasa Perancis, menurut aku juga oke, tapi ya interaksi kita terbatas dengan gurunya saja. Walaupun enaknya waktu belajar terfokus hanya ke kita aja dan gak malu-malu banget kalau salah-salah ngomong atau accent kita terdengar aneh.

Lain lagi kalau kita belajar di sekolah dan tempat kursus, interaksi berbicara lebih banyak, untuk listening juga lebih sering. Belajar sama native nya kita juga bisa tahu jelas accent dan lafal yang benar dalam pengucapan itu seperti apa. Walaupun percayalah, agak sulit untuk kita orang Indonesia melafalkan kata-kata dalam bahasa Perancis yang benar-benar beraksen seperti orang Perancis. Di tempat kursus yang aku sempat lakukan baik level A1 dan A2, kita disajikan begitu banyak soal-soal untuk latihan, baik memahami bacaan, soal, mendengar dan menulis. Kebanyakan dari sekolah ku itu adalah para imigran yang tinggal di Perancis, baik mereka pengungsi, pencari suaka, maupun memang imigrasi karena menikah dengan WN Perancis. Jadi, kita sama-sama belajar bahasa Perancis, gak ada yang salah dan benar, kita akan coba terus berbicara dan melatih pemahaman kita, juga nilai plusnya, belajar kebudayaan negara-negara lain.

Take notes dan belajar dari handmade flashcards

Berhubung aku tipe orang yang belajar dan mudah mengingat dengan mencatat, aku senang banget mencatat semuanya di buku sakti ku. Jadi, ketika bingung atau lupa apa yang dipelajarin, instead of Google melulu, aku langsung buka buku catatan. Dan aku paling suka baca buku catatan yang memang berwarna dan rapih penulisannya, jadi sebisa mungkin aku pasti menuliskannya dengan rapih, karena menurutku lebih mudah diingat aja ketika kita mencatat dengan rapih dan berwarna.

Selain itu, aku senang buat flashcards! Saat masih di level A1 aku suka banget buat flashcards yang isinya VERBES, contoh kalimat dalam PRESENT TENSE, vocabularies, conjugaisons, french expression dan sebagainya. Pokoknya aku buat yang memang bakalan sehari-hari kita ucapkan, kita dengar dan kita tuliskan (baik melalui SMS atau chatting dengan keluarga dan teman). Flashcards ini bisa kita buka dan baca kapanpun, mau di kendaraan umum, sebelum tidur, dan sebagainya.

My handmade flashcards

Kenapa gak download flashcards app aja sih, Kak?

Ya boleh juga, terserah kamu aja lebih mudah belajar dengan mekanisme yang seperti apa, kalau aku sejak dahulu, belajar dari hasil tulisan dan catatan tangan sendiri, udah paling benar dan efektif. Karena bantu aku memorizing dengan mudahnya juga.

Écouter de plus en plus! Listening more and more!

Semenjak tinggal di Perancis hampir 80% keseharian aku pasti mendengarkan, membaca kata-kata maupun kalimat berbahasa Perancis. Mulai dari beli pain aux amandes di boulangerie atau baker shop, di supermarket, kirim surat/kartu pos di kantor pos dan sebagainya. Se-mu-a-nya, otomatis aku belajar untuk memahami dan mencari tahu apa artinya.

Mendengar itu juga bagus banget untuk melatih dan belajar bahasa Perancis yang baik dan benar. Sejak tinggal disini dan harus mulai serius belajar bahasa Perancis, aku berusaha mencari podcast-podcast berbahasa Perancis atauuu… podcast yang memang khusus untuk belajar berbahasa Perancis. Kebetulan memang dari dulu hobi dengerin radio, jadi aku mulai juga belajar untuk mendengarkan podcast yang berbahasa Perancis. Di bawah ini rekomendasi podcast yang bisa kalian dengarkan untuk belajar bahasa Perancis: Coffee Break French, Oui Podcast France, Learn French by Podcast, Intermediate French Podcast (Inner French) dan sebagainya. Favorit aku yaitu, Coffee Break French danIntermediate French Podcast (Inner French).

Bedanya? Kalo Coffee Break French, selain ada terjemahan bahasa Inggrisnya, ada beberapa tematik berdasarkan level bahasa Perancis kita. Jadi kita juga dikasih tahu cara ngomong dan pelafalannya. KalauIntermediate French Podcast (Inner French), ada berbagai tematik isu yang dibahas dan seluruh pembahasannya berbahasa Perancis (no translation!), tetapi speaker-nya bercerita dengan aksen yang sangat mudah didengar, pelafalan yang baik dan benar, juga tentunya yang paling penting, bercerita dengan perlahan-lahan. Tau sendiri dong, kalau orang Perancis ngomong cepetnya kayak apa? Sama sih sebenernya kalau kita ngobrol sama temen dengan bahasa Indonesia.

Jadi, kalau mau lebih peka dan mengerti ketika French native speaker berbicara, harus banyak-banyak denger yang all version with bahasa Perancis, supaya telinga kita terlatih untuk mendengarkan bahasa tersebut.

Selain podcast, bisa juga belajar melalui lagu! Kalau kita bisa dengar musik berbahasa Korea, yang padahal kita gak tahu artinya aja kita bisa, kenapa gak mencoba bahasa Perancis? Begitu yang ada di otakku beberapa waktu lalu. Awalnya, super aneh banget, somehow genre musiknya pun juga berbeda sama yang biasa aku dengerin atau mungkin karena memang gak biasa aja kali ya? Walaupun sampai saat ini aku belum mudeng banget dengan lagu-lagu ngetrend di Perancis (kalau bukan karena suamiku).

Setelah aku naik level A2 (dan September besok, aku akan lanjut B1) aku menyadari banget bahwa aku sangat kurang di listening dan speaking. Bukannya tidak bisa bicara, bahkan menurut profesor aku di sekolah, bahasa Perancis ku benar-benar berprogres sangat cepat dibanding teman-teman lainnya. Tetapi, masih sedikit vocabularies dan verbes yang aku ingat dan dari awal aku selalu takut salah bicara.

Padahal yang paling penting dari belajar bahasa kan memang harus berani berbicara, salah mah hal yang wajar namanya juga belajar?

Pilih film atau serial Perancis ber-subtitle atau bilingual

Semenjak tinggal disini, aku suka bingung mau nonton di bioskop, pertama karena memang mahal banget if we compare dengan harga tiket bioskop di Jakarta, kedua karena rata-rata hampir semua bioskop disini film-nya udah pada di dubbing ganti bahasa Perancis. Kalau gak di dubbing bahasa Perancis, terjemahannya bahasa Perancis. Nah, kalau terjemahannya bahasa Perancis tapi filmnya original version with English, aku masih gak apa-apa banget, at least aku bisa tau bahasa Perancisnya itu apa.

Alhasil, harus pilih-pilih film apa yang benar-benar harus ditonton di bioskop.

Sejauh ini, aku baru nonton beberapa film Perancis, kalau kata profesorku, banyak film serial Perancis yang bagus-bagus dan sayang untuk dilewatkan, tapi aku lagi mengurangi nonton serial (apapun itu, soalnya kalo aku nonton film serial Korea, paling susah berhenti, siapa yang setuju? Acung!). Selain karena takes more time, takut nanti ketagihan. Soalnya aku kalau nonton serial, suka penasaran pengen cepat-cepat nonton sampai habis dan seringkali malah menghabiskan waktu ku di apartemen. Jadi, malah gak produktif, cuma nonton aja.

Tetapi, kadang aku suka iseng, kalau nonton film berbahasa Inggris, instead of aku cari subtitle bahasa Indonesia, aku cari yang subtitle-nya bahasa Perancis (gak apa-apalah ya? Namanya juga mencoba…)

But I believe that learning new language from movies is the easiest way to enhance your vocabulary, improve your understanding of the language and their culture also.

Baca koran, majalah atau berita bahasa Perancis via online

Aku senang banget tinggal di Perancis, salah satunya mereka banyak banget publikasi baik itu koran, majalah, maupun buku tour guidance yang GRATIS! Biasanya sering tersedia di hampir setiap jalan besar di kota ku maupun tourism center office. Dari situ biasanya aku belajar membaca dan memahami bahasa Perancis. Kalau waktunya lagi banyak dan lagi rajin, aku bahkan sampai corat-coret koran atau majalah tersebut.

Selain itu, penting juga mengandalkan berita portal online yang ada di internet. Beberapa portal berita yang sering aku ikuti dalam berbahasa Perancis yaitu; Le Parisien, Le Monde, 20 Minutes, Mon Quotidien dan lainnya. So far, yang aku ikuti media sosialnya ya, Le Parisien. Bahasanya somehow dapat aku mengerti dibanding Le Monde yang lebih advanced. Sedangkan, kalau di Rouen, kota ku, aku lebih sering baca Côté Rouen dan Tendance Ouest.

Selain mudah dimenegerti, banyak update events di kota ku dan berita yang terjadi di sekitar Rouen dan departemen Seine Maritime.

Tandem partner untuk conversation

Beruntunglah aku bisa berlatih bahasa Perancis setiap hari dengan suami! Jadi, buat teman-teman yang menikah dengan WN Perancis, harus dimanfaatkan kesempatan untuk belajar bahasa Perancis. Aku kadang belajar dengan suami dan memintanya untuk mengoreksi PR aku di sekolah. Selain itu, praktik untuk belajar berbicara. Selain itu, kalau kamu bergabung di sekolah atau tempat kursus, kesempatan kamu berbicara dengan native atau French speakers juga lebih banyak. Karena sama-sama belajar, jadi gak usah takut salah atau lupa mau ngomong apa, namanya juga belajar.

Sebenarnya beberapa cara belajar bahasa yang ku sebutkan diatas bisa diaplikasikan kepada siapa pun yang sedang belajar bahasa, selain bahasa Perancis.

Kuncinya, harus sering-sering latihan ngomong, menulis, membaca dan mendengar.

So, tetap semangat ya!

Featured

First Video Collaboration with Narasi.TV

Since I moved and living together with my husband here in Rouen, France, I always missed Indonesian food. And so do him. He fell in love with Indonesian food since the first time he tried Indonesian Nasi Goreng.

Then he told me, there is an Indonesian food truck that sells nearby his University which caught our eyes and our stomach, of course. Therefore, we would like to introduce you to the Indonesian Food Truck which is very famous here in our city!

Here we present you our friend who sells Indonesian food in Rouen, France.

LE JAVA BALI!

Thank you, Narasi TV team!

Featured

Living in Rouen #1 : Jadi Stay-Home-Wife, bisa ngapain aja?

Ternyata sudah hampir 3 bulan sejak aku pindah ke Rouen, Perancis. Masih beradaptasi banget sih, sama lingkungan baru, bahasa baru, teman-teman baru, termasuk cuaca juga. Walaupun ini kedua kalinya aku merantau ke negeri orang, tetapi kali ini gak ngerasa kesepian banget, soalnya ada suami yang menemani.

Kalau dulu kan masih single, cieee…

Awalnya sempat berpikir, ternyata begini ya memulai hidup yang benar-benar baru di negara yang baru juga. Aku yang biasanya manja banget di Jakarta, makan tinggal makan, belanja ada yang nemenin, mau beli makanan tinggal beli di depan komplek rumah, mau bakso tinggal panggil abang-abang yang lewat, males keluar naik bis tinggal pesen ojek online, mau pesen makanan tapi jauh tinggal pake ojek online, disini semuanya berubah 180 derajat.

Sekarang tiap mau makan, udah harus mikirin dari seminggu sebelumnya, minggu depan mau masak apa aja ya kira-kira? Suami suka makanan apa ya? Besok mau coba resep baru apalagi ya? Belum lagi kalau tiba-tiba ngidam sama masakan Indonesia, yang belum pernah dibuat sebelumnya. Otomatis langsung Googling atau gak, tinggal andelin Youtube deh!

Walaupun sebenarnya suami udah mandiri dan lebih jago masak (khususnya baking sih) daripada aku, karena dia udah jauh lebih lama hidup mandiri daripada aku sendiri. Dan, aku benar-benar bersyukur untuk hal satu itu. Jadi, sering juga kita gonta-gantian masak atau kadang aku yang masak menu utama, suami yang baking kue untuk pencuci mulut setelah makan.

Disitu aku tersadar, kehidupan rumah tangga itu memang SEHARUSNYA seimbang.

Walaupun suami sibuk dengan pekerjaan dan studinya dari pagi hingga sore hari, tapi dia tetap menjalankan kewajibannya sebagai suami. Dia gak gengsi untuk turut bebenah di apartemen dan bantu untuk mencuci piring kotor, masak, juga sebagainya.

Okay, next.

Selain itu, aku yang sejak tahun 2011 sudah kerja dan berpenghasilan sendiri, merasa lebih aneh ketika harus tinggal di apartemen aja tanpa melakukan rutinitas kerja seperti biasanya. Ya, walaupun kegiatan blogging ini ku anggap sebagai pekerjaan sih, walaupun memang belum menghasilkan uang. Dari dulu, memang aku senang menulis dan mempelajari hal-hal baru, tapi emang anaknya juga gampang bosenan.

Sorry, I am a truly geminian. No wonder dong ya.

Semenjak tinggal disini banyak juga yang tanya kayak…

Gimana tinggal disana? Enak gak? Terus kegiatannya ngapain aja sekarang? Gimana bahasa Perancis-nya? Kapan program punya anak? Dan pertanyaan-pertanyaan lainnya.

Kadang, aku jawab sekenanya aja.

Beberapa teman dekat dan keluarga ku pasti udah tau banget, kalau tinggal di Perancis adalah salah satu mimpi aku dari kecil. Jadi, kalau ditanya enak gak tinggal di Perancis? Pasti aku akan jawab alhamdulillah enak dan nyaman. Udara dan ambience disini benar-benar bikin aku lebih produktif dibanding saat di Jakarta. Di Jakarta, mungkin kita seringkali mengeluh perkara polusi udara, suhu yang panas dan lembab, macet, banjir dan sebagainya.

Alhamdulillah semenjak disini, keluhan yang biasa aku lontarkan sewaktu di Jakarta hilang mendadak, karena disini aku bersyukur banget udaranya lebih fresh, jauh dari polusi udara, suhunya cukup dingin sih untuk orang tropis macam aku ini, disini masih macet sih kadang, tapi kita bisa dengan mudahnya jalan kaki walaupun agak jauh lokasinya, karena trotoar dan pengendara mobil maupun motor disini sangat tertib! Ada trotoar khusus untuk pejalan kaki juga untuk pengguna sepeda. Disini menjadi pejalan kaki memiliki privilege khusus, kenapa? Karena kalau kita jalan kaki dan menyeberangi zebra cross, khususnya yang gak ada traffic light untuk pejalan kaki, mau sekencang apapun kendaraan, mereka akan berhenti dan wajib mendahului pejalan kaki untuk menyeberang. Mereka akan benar-benar menunggu sampai kita selama di trotoar, baru mereka akan melanjutkan perjalanan. Segitu high respect nya sama pedestrian!

Terus kegiatannya apa aja di Perancis?

Disini aku melanjutkan sekolah bahasa Perancis di salah satu pusat bahasa di Universitas di kota ini. Satu kampus sih sama suami, jadi enaknya suka pulang bareng, walaupun aku kelasnya sore sampai malam. Bahasa Perancis itu emang selalu jadi bahasa ketiga yang pengen banget aku pelajarin dari jaman SMP or SMA. Jadi, ketika mempelajari bahasa Perancis sekarang lebih jadi kewajiban dan prioritas utama, rasanya seneeeng banget! Walaupun aku akui, bahasa Perancis itu susah banget, mungkin tetap lebih sulit mempelajari bahasa China, tapi buat aku ini aja sudah menguras pikiran banget, hehe.

Kenapa menjadi prioritas? Soalnya disini kalau mau survive tinggal dan hidup di Perancis, harus bisa bahasa Perancis, minimal bahasa atau kata-kata yang sifatnya sehari-hari. Makanya syarat untuk kerja dan kuliah itu, kalau gak salah, minimum A2 hingga B2.

Next…

Tentunya, standard pekerjaan rumah tangga kayak masak, bersihin apartemen, cuci baju dan sebagainya. Dulu aku selalu beranggapan remeh banget dengan semua pekerjaan tersebut, tapi begitu semua harus aku kerjakan sendiri, jadi baru tau kalau pekerjaan ini juga penting dan mungkin gak semudah itu bagi beberapa orang. Aku merasa aku jadi lebih disiplin, lebih menjaga kebersihan, sangat memerhatikan hal-hal yang buat diri sendiri dan suami merasa nyaman untuk tinggal di apartemen.

Selain itu, aku punya waktu yang lebih banyak untuk baca buku-buku favorit plus merasa lebih bisa mengeksplor kemampuan lain dari diri aku sendiri.

Hah maksudnya?

Iya jadi bisa banyak belajar hal-hal lain yang dari dulu pengen banget aku pelajarin tapi selalu gak ada waktunya.

Cliché banget kan alasannya?

Aku juga bisa belajar masak ini itu lebih banyak disini, bahkan masak-masakan yang belum pernah dimasak sebelumnya sewaktu masih tinggal di Jakarta. Buat yang penasaran aku udah masak apa aja, bisa diintip di highlight Instagram stories aku disini (boleh banget sekalian di follow Instagram-nya hehe). Untungnya suami rela jadi kelinci percobaan dari setiap makanan yang ku masak, hihi!

Terus aku jadi bisa editing video untuk vlog iseng-iseng yang aku dan suami buat! Masih basic banget juga sih, buat yang mau nonton bisa di subscribe dulu di Youtube channel aku, hehe.

Selain itu, jadi merasa lebih produktif nulis untuk blog juga. Soalnya jadi banyak pengalaman baru yang dirasain selama tinggal disini, jadi pengen berbagi pengalaman juga.

Oh iya, terus sekarang juga lagi coba-coba belajar handlettering. Nah, ini salah satu hal yang pengen banget aku pelajarin dari beberapa tahun lalu. Aku udah sedikit-sedikit beli stationeries kit untuk handlettering. Pengennya sih merambah dunia bullet journal juga, soalnya aku follow banyak banget bullet journal Instagram profile yang hasilnya tuh lucu-lucu dan keren-keren banget, selain itu mereka juga bisa banget menjadikan hobi tersebut sebagai pekerjaan mereka. Dulu waktu di Jakarta, sempet nyobain, tapi kayak ya udah hilang-timbul aja!

baby steps

Jadi, sekarang mau mulai belajar handlettering dulu aja, sebelum serius bullet journaling. Doakan yaaa gengs!

Tapi aku yakin banget masing-masing dari kita tuh sebenarnya ada bakat tersendiri, bahkan memiliki semacam hidden talent yang baru kelihatan ketika kita benar-benar melakukannya dengan serius dan sungguh-sungguh. Salah satu cara mengetahuinya, ya dengan mengeksplor kemampuan diri sendiri lebih banyak aja, banyak mendengar apa yang hati dan pikiran kamu mau dan merasa nyaman untuk melakukan itu.

So, menurut aku untuk menjadi stay-home-wife or stay-home-mom juga sebenarnya bukan pekerjaan yang santai-santai aja di rumah sambil nonton drama, tapi ada tanggung jawab dan pekerjaan lainnya yang dimana, untuk melakukan semua hal tersebut dalam satu waktu, juga belum tentu bisa dilakukan oleh orang lain. Jadi, jangan pernah mendeskriditkan orang-orang, khususnya perempuan, yang memilih untuk fokus merawat keluarga di rumah, begitu juga dengan perempuan yang memilih bekerja 9-to-5 sekaligus merawat anak dan keluarganya.

Sebagai penutup, sekali lagi aku ucapkan selamat hari perempuan sedunia untuk perempuan-perempuan hebat diluar sana! Kalian semua hebat, tangguh dan berhak menerima pendidikan dan pekerjaan yang layak sama seperti orang-orang lainnya.

So, tetap semangat!

Mengurus Visa Long Sejour: Ngapain aja di Kantor OFII?

Akhirnya, legal tinggal di Perancis! Yaaay, alhamdulillah…

Itulah kira-kira yang saya rasakan dan ucapkan kepada suami setelah mendapatkan stiker dari OFII di paspor saya. Buat yang pertama kali mengurus ini pasti senang banget ketika syarat-syarat yang OFII berikan, berhasil terlewati.

Deg-degan gak? Jelas, bahkan deg-degannya udah dari seminggu sebelum pertemuan.

Kalau beberapa waktu lalu saya sempat sharing mengenai dokumen apa saja yang harus diurus setibanya di Perancis, kali ini saya mau coba berbagi pengalaman saya ketika beberapa waktu lalu melakukan pertemuan di OFII untuk memenuhi beberapa proses lainnya. Sebenarnya tidak terlalu sulit dan menegangkan seperti yang saya pikirkan, untuk proses sendiri hanya memakan waktu sekitar 1-2 jam, tergantung hari itu apakah banyak imigran lainnya atau tidak. Kalau kemarin, dari semua proses yang saya lakukan, durasinya hanya memakan waktu sekitar 1.5 jam saja.

Pertama, setelah kamu menerima undangan pertemuan (convocation) dari pihak OFII yang biasanya terdiri dari;

  • undangan melakukan tes radiologi (test de radiologie),
  • medical check-up (médical générale),
  • tes tertulis bahasa Perancis (test écrit en français) dan wawancara (entrevue)

Waktu itu, saya menerima 2 jadwal dengan hari yang berbeda; hari pertama saya diminta untuk melakukan tes radiologi.

Nah, tes radiologi adalah step kedua. Lokasi tes radiologi-nya berbeda dengan kantor OFII ya dan mereka yang menentukan dimana tempatnya. Untungnya lokasi tes radiologi saya dekat banget sama apartemen, jalan kaki cuma 10-15 menit aja. Prosesnya lagi-lagi termasuk cepat sih, jadi jadwal saya itu sebenarnya pukul 14.00, tapi kita sudah tiba di lokasi pukul 13.45. Which is ternyata bagus, karena ternyata saya dipanggil lebih cepat, hehe. Seperti tes radiologi pada umumnya, sebenarnya tes radiologi ini hanya ingin mengetahui apakah ada penyakit serius terutama pada bagian tertentu, dimulai dari tenggorokan dan bagian keseluruhan paru-paru serta jantung.

Langkah ketiga, tepat keesokan harinya, saya langsung ke kantor OFII. Kemarin, saya dapat undangan untuk datang pukul 09.00 pagi, tapi saya dan suami sudah tiba sekitar pukul 08.30 pagi, karena memang tidak terlalu jauh dari apartemen kami tinggal, hanya sekitar 15 menit dengan Metro. Begitu sampai di kantor OFII, kami menunggu beberapa orang lain yang sedang mengantri, lalu setelah giliran kami, kami pun bilang kalau saya ada janji untuk mengikuti proses verifikasi visa long séjour, dengan menunjukkan undangan dari OFII.

Pihak resepsionis pun menyuruh saya untuk langsung masuk ke dalam ruangan (seperti kelas dengan banyak meja dan bangku-bangku). Ternyata disitu saya diberikan kopian Contrat d’Intégration Républicaine (CIR), kontrak ini meminta kita untuk berkomitmen terhadap prinsip-prinsip dasar negara Perancis, serta beberapa persyaratan lain yang harus saya ikuti seperti kegiatan-kegiatan yang harus saya jalankan kedepannya untuk mendapatkan carte de séjour.

Apa aja tuh aktifitasnya?

  1. Pelatihan Kewarganegaraan (Formation Civique) >> akan ada sekitar 4 pertemuan pertama yang harus dijalankan, untuk apa? Agar kita bisa mengetahui dan memahami sejarah, prinsip dan nilai-nilai negara Perancis dan sebagainya.
  2. Pelatihan Bahasa (Formation Linguistique) >> kalau kemampuan bahasa Perancis kita di bawah level A1, maka OFII akan menyediakan kursus bahasa Perancis secara gratis!! Dan di akhir kursus, akan ada ujian dan kalau kamu dinyatakan lulus, kamu akan diberikan sertifikat lulus ujian.
  3. Pendampingan menuju integrasi profesional (Accompagnement vers l’insertion professionnelle) >> kamu akan mendapatkan arahan untuk mencari pekerjaan di Perancis yang sesuai dengan kemampuan dan pendidikan kamu.
  4. Informations (Informasi) >> kalau ini lebih kepada informasi yang sifatnya publik, seperti gimana caranya kalo kamu mau melanjutkan studi di Perancis, membuat asuransi kesehatan, membuat sécurité sociale dan sebagainya.

Masih di ruangan yang sama, akhirnya saya dan beberapa orang lainnya (waktu kemarin, mungkin ada sekitar kurang dari 15 orang) diberikan 5 halaman kertas yang berisikan ujian tertulis bahasa Perancis.

Terus soal-nya kayak gimana, sih?

Kalau menurut saya, kemungkinan besar soal-soal yang diberikan berbeda antara satu dengan yang lainnya. Tergantung apakah kamu baru mau mengajukan visa long séjour atau sedang mengajukan carte de séjour, karena kemarin itu pesertanya campur, bahkan beberapa imigran ada yang sudah sedikit fasih menggunakan bahasa Perancis.

Tapi kalau saya, karena baru dan ingin apply visa long séjour, jadi diberikan tes untuk level A1. Di dalam kertas soal itu terdapat total 5 bagian soal yang terdiri dari; 1 bagian asosiasi (mencocokan gambar dengan artinya dalam bahasa Perancis), 2 soal pilihan ganda, 1 bagian untuk mengisi formulir dalam bahasa Perancis, 1 bagian untuk mendeskripsikan situasi berupa paragraf sesuai dengan yang ada pada gambar, dan 1 bagian untuk mendeskripsi.

Setelah menjalani tes tertulis, saya tersadar kalau saya masih sangat kurang dalam mendeskripsikan situasi dari gambar yang diberikan di dalam soal, karena sisanya saya bisa menjawab dengan benar.

Kok saya tau jawabannya benar? Soalnya setelah selesai langsung dikoreksi dan diberikan nilai sama petugasnya!

Sayangnya, ternyata bagian mendeskripsikan gambar itu, nilainya lumayan besar! Huhu..

Oke, lanjut…

Bagian keempat, setelah selesai tes tertulis, akhirnya saya dipanggil oleh petugas lain untuk wawancara. Wawancaranya bukan untuk melatih bahasa Perancis kok, tapi lebih kepada pengumpulan dokumen, pekerjaan terakhir di Indonesia, diploma terakhir di Indonesia, lalu kita ditanya apakah kita mau kerja nanti di Perancis, dan sebagainya.

Alhamdulillah staff-staff yang saya temui di OFII Rouen ini, informatif, baik-baik dan ramah sekali, yang wawancara saya juga bisa berbahasa Inggris walaupun tidak terlalu fasih. Dia juga ngasih saya beberapa informasi penting, seperti; kalau saya mau menerjemahkan diploma sertifikat dari Indonesia ke bahasa Perancis saya harus melakukan apa dan menghubungi siapa, provide informasi berupa website untuk mencari pekerjaan, juga gimana caranya mentransfer Surat Izin Mengemudi (SIM) Indonesia ke Perancis, walaupun dia bilang juga tidak semua negara bisa melakukan itu, tapi kalo saya mau cek bisa langsung ke kantor préfecture untuk mengurusnya.

Setelah selesai melengkapi informasi personal dan wawancara, saya diminta untuk menemui dokter untuk general check-up. Ada 2 dokter yang saya temui sih, yang pertama saya ditimbang berat badan dan diukur tinggi badan, setelah itu ambil darah untuk cek gula darah. Setelah itu kita harus menjawab beberapa pertanyaan yang ada di komputer dokternya, apakah kita perokok aktif, apakah sering pusing, dsb. Kalau dokter kedua lebih ke pemeriksaan detak jantung, bagian punggung belakang, tenggorokan dan tekanan darah. Lalu, dokter menanyakan beberapa vaksin yang sudah pernah saya jalani dari kecil hingga vaksin terakhir.

Dan, ada informasi penting, ternyata bagi kalian yang ingin hamil, sebaiknya melakukan vaksin Rubéole atau di bahasa Indonesia nya rubella terlebih dahulu. Kenapa penting? Karena nanti akan sangat membahayakan bagi jabang bayi kalau kita tidak melakukan vaksin ini. Jadi, akhirnya dokter membuatkan semacam surat rujukan agar saya mendapatkan vaksin tersebut dengan dokter atau rumah sakit setempat.

Nah, yang terakhir atau kelima, setelah semua pemeriksaan dan sudah dapat certificat de controle medical dari dokter, saya harus balik lagi ke ruangan staff yang wawancara saya sebelumnya. Disitu saya diminta untuk menandatangani kontrak CIR yang saya sebutkan diatas, dijelaskan kalau saya sudah dijadwalkan dan didaftarkan untuk ikut kursus bahasa Perancis level A1 selama beberapa bulan ke depan, juga mengikuti beberapa pelatihan kewarganegaraan atau formation civique.

Setelah itu, voilaaaa… stiker OFII untuk visa long séjour saya akhirnya resmi ditempel di halaman visa paspor saya! Bahkan petugasnya sempat memberikan selamat,

“Congratulation, Astrid! Now you are legal living in France. With this, you can also travel to other European countries, get the benefit for health insurance, education, etc.”

Dan dia sempat mengingatkan juga kalau 2 bulan sebelum masa berlaku visa saya habis, saya sudah harus mengurus carte de séjour di Préfecture setempat!

Oh iya, nanti pada akhir pertemuan kursus bahasa dan formation civique, kita akan mendapatkan sertifikat! Sertifikat yang akan kita dapatkan dari kursus bahasa Perancis dan formation civique harus dilampirkan ketika kita ingin mengurus carte de séjour setelah visa long séjour kita akan habis masa berlakunya. Jadi, harus disimpan baik-baik semua dokumen yang diberikan oleh OFII, karena siapa tahu kita akan membutuhkannya suatu hari nanti.

Begitu kira-kira pengalaman saya 1.5 jam di kantor OFII. Alhamdulillah masih terbilang lancar dan tidak ada kendala, karena saya sempat melihat dan mendengar banyak dari beberapa WNI yang ada di Perancis, sempat lamaaa sekali untuk RDV di kantor OFII, karena biasanya kantor OFII biasanya hanya ada di kota-kota besar di Perancis. Ada yang bahkan kantor OFII nya bisa dibilang kurang kooperatif, jadi makanya saya bersyukur banget, semuanya berjalan dengan lancar.

Semoga teman-teman yang juga lagi nunggu RDV dari OFII, juga diberikan kelancaran ya!

Semangat!