The Couple’s Road Trips preparation!

Welcome to the summer holiday!

For those who are living in a tropical country, maybe summer holiday is definitely not a special thing to do, simply because we have the sun all year.

But not here in France. Since I am living here, I found that holiday is very very important for French people (or European in general), especially during summer. Usually, they already plan a few months ahead to plan for summer holidays, either they will travel around France or overseas.

And this year will be the first summer holiday that I will spend with my husband and his family. Although, this is not the first vacation with my husband, because this past few years we spent the holiday together in Indonesia. What makes this summer holiday feels special because we will do our first road trip to several cities of France and Switzerland, by using train and bus!

What I mean with a road trip here, it is not like what Keluarga Belo did with their campervan (For those who did not know, they are Indonesian Youtubers, if only you watch their Youtube channel), we are not that rich anyways, but we will visit some cities where our friends and family who lives both in France and Switzerland.

Maybe some of you already know that in 2016 I lived in Geneva for 3 months for my fellowship. Since then, there is always a love and hate relationship with this city.

Well, anyways. In this blog post, I would like to share with you things that we have to prepare for our summer road trips! Since we will leave our apartment for one month, so we have to be prepared more.

What do you mean prepare more? Since we live in Rouen only two of us, no maid, no family, having friends and neighbours are very important! Why I said that? You will find the answer below.  

Disclaimer. Even the title is about the holiday, we will still keep busy with our works. My husband will keep busy working on his thesis and I will keep busy with editing videos for vlogs (subscribe to my Youtube channel), writing on blog post also writing on my special project.

Can we do it all during our holiday? Bismillah, let see!

So what we have to prepare?

1. Decide which transportation will you use? Book and buy!

First thing first, either by plane, train, bus or car, you have to decide which transport you will use during the holiday. But in our case, most of the times we both always prefer to go either by train or by bus, so we can enjoy the scenery. Since we will travel to some cities in France, before we will go to Geneva, we are checking which train and bus will be cheaper to go to the destinations. Most of the times, we are avoiding to buy tickets during the weekend (to go or to return), because usually, it will be more expensive. The same as the bus, during this trip, we will try to go by bus which will be more than 3 hours drive, which is challenging! But the good thing using the bus in France (or Europe) for a long trip, they have pretty comfortable bus seats (spacious space, socket and WiFi!).

The best thing to do in advance is also to compare the ticket price either by train, bus, hitchhike car or plane before you go.

2. Where you will go and stay? Draft your itinerary!

Since most of our trips actually to visit friends and families, so we do not have to worry about a place to stay, except our destination to Geneva. We will stay in my husband’s friend place in Dijon, the grandma in Nouan-le-Fuzelier, in the villa booked by my mother-in-law in Bretagne and in Geneva, we have found our host to live few days from Couchsurfing!

Been a long time since I join with Couchsurfing and I was stopped to use it for the past few years, finally, I decided to re-active it again (and changed the name with my husband) and also open request for the traveller who needs a place to stay in our apartment (say Hi to us here!).

Drafting itinerary always fun for me! But we will only draft an itinerary maybe for Dijon and Geneva, because the other places are planned by the grandma and the mother of my husband, so basically we just need to enjoy and relaxing. But for those, who love surprises and challenges, you may also can do or go to some places which not in your itinerary or plan yet.

So do what is good for you and your partner (or friend)!

3. Check which places you want to visit

Wants to go to museum? Park? Hiking in the mountain? Check places you want to go through the internet first! So you know which day they usually open, what time they will open and close, how much the ticket price, etc. Because some of places, either in Europe or France, will close every Monday or Tuesday. So, check it carefully and decide where to go with your partner, prioritize which places you really want to go first, how long you will stay there and… ENJOY!

4. Weather-check!

Even sometimes weather forecast not always right, but at least it’s good to know the temperature in places you will visit, whether it will be very hot, raining, windy, etc. Why? So you will know what kind of clothes that you will use and bring to that place. Whatever the weather forecast said about the weather, always be prepared your raincoat, umbrella and scarf!

5. Get set, rolling and… packing!

Bag pack is always a good idea and very practical! But, since we will leave for a month and I don’t really have a big bag pack, so we decided to bring one suitcase and two bag packs which we will bring by ourselves (coz we both will bring our laptop!). Don’t forget to make a packing-list, so you will not forget to bring essential things which you will definitely need when you travel.

My packing list!

Rolling, rolling, rolling… I always rolls my shirts, dresses, pyjamas, shorts, etc, if I want to do packing, it’s not because it will saving more space, but also it just looks RIGHT and well-packed. Since my husband will bring a lot of books for his research thesis and me with my essential girl things plus my camera gears, so we decided to bring one suitcase to put our clothes, toiletries and books. So we just put our laptop, charger and journal in our bag pack.

Since its summer, I will not forget my lifesaver: suncream & face spray

6. Clean the apartment and then?

Another important thing to do is… to leaves your apartment in a clean and neat condition. Moreover, if you will leave it more than a month. Why? Because you just feel better when you know and make sure all things are clean when you leave and when you will be back again from holiday. No dirty dishes, no dirty kitchen, leave the refrigerator empties, empty the trash bin, no dirty bathroom and bedroom, etc… all things should be very clean! It’s actually up to you, but we prefer that way.

7. Checking all your electricity, gas and water on the day you will leave also very important! So you will not waste it if you will leave it for long time. We also ask a help to our neighbour to taking care our plants while we will have vacation, last but not least… LOCK YOUR WINDOWS AND DOOR!

… and let’s GO!

Happy holiday all!

Living in Rouen #2: Gimana metode cepat belajar bahasa Perancis?

Yup, seperti judul diatas, aku sekarang mau sharing ke kalian, gimana caranya aku belajar bahasa Perancis. Bahasa ketiga yang memang sejak dulu pengen banget aku pelajarin! Selain karena suka negaranya sejak masih kecil, bahasa Perancis termasuk bahasa wajib di Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Which is one of the most important languages in the world.

Belajar bahasa baru tuh selalu menantang buat aku pribadi, apalagi ketika alphabet, penulisan, hingga susunan kalimat, cukup berbeda dengan our native language, tapi bukannya disitulah tantangannya? Mungkin akan lain ceritanya kalau aku belajar Bahasa Cina, Jepang atau Korea ya, secara penulisannya aja udah beda banget, jadi perjuangannya pasti lebih berat dan aku salut banget sama orang-orang yang pelajarin dan bisa ketiga bahasa tersebut.

Dulu sewaktu SMA aku pernah mendapatkan pelajaran bahasa Jerman. Sebenarnya saat itu kita bisa memilih, kalau kita memilih IPA, kita mendapatkan tambahan pelajaran bahasa Jerman, sedangkan kalau IPS, kita mendapatkan tambahan pelajaran bahasa Perancis. Nah, karena aku memilih jurusan IPA, jadilah aku sempat belajar bahasa Jerman juga di sekolah.

Tapi ya gitu deh, setelah kelulusan, gak pernah praktik ngomong lagi, semua kayak hilang begitu aja.

Sayang banget kan?

Disitulah aku merasa, ternyata memang hal-hal terpenting untuk belajar bahasa ya untuk terus melatih kemampuan kita terutama untuk banyak berbicara, menulis, membaca dan mendengarkan.

Semenjak aku pindah ke Perancis bulan Desember 2018 lalu, aku merasa agak sulit beradaptasi, in terms of bahasa. Hampir semua di public spaces, mereka hanya bisa ngomong bahasa Perancis, keluarga dan teman-teman suami juga begitu, ada beberapa dari mereka yang mengerti bahasa Inggris, tapi tidak terlalu lancar untuk berbicara. Kalau kamu ngomong bahasa Inggris, let say for example, di publik, kadang ada aja orang Perancis “resek” yang tiap ditanya, pasti jawabannya begini,

“En France, nous parlons français.”

Which means, di Perancis ya kita harus bisa bicara bahasa Perancis.

Disini untuk kerja pun, bahasa Perancis menjadi bahasa utama untuk dipertimbangkan, sementara bahasa Inggris, bahasa kedua. Sejak saat itu, aku pun akhirnya bertekad untuk belajar bahasa Perancis dengan serius!

So, sekarang aku mau share gimana caranya aku keep-up untuk praktik dan belajar bahasa Perancis selama beberapa bulan terakhir ini. Bagi beberapa orang mungkin caranya kurang lebih sama atau malah sangat berbeda, jadi ini tergantung kemampuan dan pemahaman masing-masing orang. Jadi, menurut ku pintar-pintarlah mencari cara belajar paling efektif buat kamu.

Bergabung dengan kelas bahasa vs otodidak?

Aku pernah belajar bahasa Perancis secara otodidak, les private hingga bergabung dengan sekolah bahasa Perancis (cours de langue) di salah satu Universitas di Rouen dan tempat kursus khusus bahasa Perancis yang bekerjasama dengan Pemerintah Perancis. Buat aku tentu ada perbedaannya, yang pertama jelas suasana dan tekniknya.

Kalau belajar sendiri waktunya kita bisa atur sendiri, tapi susunan harus pelajarin yang mana dulu kita gak tau baiknya gimana, belum lagi banyak gangguan ketika kita belajar di rumah sendiri. Oh iya satu lagi, aku merasa kita less practice to speak! Padahal, yang paling penting itu ya praktik bicaranya.

Belajar private dengan guru berbahasa Perancis, menurut aku juga oke, tapi ya interaksi kita terbatas dengan gurunya saja. Walaupun enaknya waktu belajar terfokus hanya ke kita aja dan gak malu-malu banget kalau salah-salah ngomong atau accent kita terdengar aneh.

Lain lagi kalau kita belajar di sekolah dan tempat kursus, interaksi berbicara lebih banyak, untuk listening juga lebih sering. Belajar sama native nya kita juga bisa tahu jelas accent dan lafal yang benar dalam pengucapan itu seperti apa. Walaupun percayalah, agak sulit untuk kita orang Indonesia melafalkan kata-kata dalam bahasa Perancis yang benar-benar beraksen seperti orang Perancis. Di tempat kursus yang aku sempat lakukan baik level A1 dan A2, kita disajikan begitu banyak soal-soal untuk latihan, baik memahami bacaan, soal, mendengar dan menulis. Kebanyakan dari sekolah ku itu adalah para imigran yang tinggal di Perancis, baik mereka pengungsi, pencari suaka, maupun memang imigrasi karena menikah dengan WN Perancis. Jadi, kita sama-sama belajar bahasa Perancis, gak ada yang salah dan benar, kita akan coba terus berbicara dan melatih pemahaman kita, juga nilai plusnya, belajar kebudayaan negara-negara lain.

Take notes dan belajar dari handmade flashcards

Berhubung aku tipe orang yang belajar dan mudah mengingat dengan mencatat, aku senang banget mencatat semuanya di buku sakti ku. Jadi, ketika bingung atau lupa apa yang dipelajarin, instead of Google melulu, aku langsung buka buku catatan. Dan aku paling suka baca buku catatan yang memang berwarna dan rapih penulisannya, jadi sebisa mungkin aku pasti menuliskannya dengan rapih, karena menurutku lebih mudah diingat aja ketika kita mencatat dengan rapih dan berwarna.

Selain itu, aku senang buat flashcards! Saat masih di level A1 aku suka banget buat flashcards yang isinya VERBES, contoh kalimat dalam PRESENT TENSE, vocabularies, conjugaisons, french expression dan sebagainya. Pokoknya aku buat yang memang bakalan sehari-hari kita ucapkan, kita dengar dan kita tuliskan (baik melalui SMS atau chatting dengan keluarga dan teman). Flashcards ini bisa kita buka dan baca kapanpun, mau di kendaraan umum, sebelum tidur, dan sebagainya.

My handmade flashcards

Kenapa gak download flashcards app aja sih, Kak?

Ya boleh juga, terserah kamu aja lebih mudah belajar dengan mekanisme yang seperti apa, kalau aku sejak dahulu, belajar dari hasil tulisan dan catatan tangan sendiri, udah paling benar dan efektif. Karena bantu aku memorizing dengan mudahnya juga.

Écouter de plus en plus! Listening more and more!

Semenjak tinggal di Perancis hampir 80% keseharian aku pasti mendengarkan, membaca kata-kata maupun kalimat berbahasa Perancis. Mulai dari beli pain aux amandes di boulangerie atau baker shop, di supermarket, kirim surat/kartu pos di kantor pos dan sebagainya. Se-mu-a-nya, otomatis aku belajar untuk memahami dan mencari tahu apa artinya.

Mendengar itu juga bagus banget untuk melatih dan belajar bahasa Perancis yang baik dan benar. Sejak tinggal disini dan harus mulai serius belajar bahasa Perancis, aku berusaha mencari podcast-podcast berbahasa Perancis atauuu… podcast yang memang khusus untuk belajar berbahasa Perancis. Kebetulan memang dari dulu hobi dengerin radio, jadi aku mulai juga belajar untuk mendengarkan podcast yang berbahasa Perancis. Di bawah ini rekomendasi podcast yang bisa kalian dengarkan untuk belajar bahasa Perancis: Coffee Break French, Oui Podcast France, Learn French by Podcast, Intermediate French Podcast (Inner French) dan sebagainya. Favorit aku yaitu, Coffee Break French danIntermediate French Podcast (Inner French).

Bedanya? Kalo Coffee Break French, selain ada terjemahan bahasa Inggrisnya, ada beberapa tematik berdasarkan level bahasa Perancis kita. Jadi kita juga dikasih tahu cara ngomong dan pelafalannya. KalauIntermediate French Podcast (Inner French), ada berbagai tematik isu yang dibahas dan seluruh pembahasannya berbahasa Perancis (no translation!), tetapi speaker-nya bercerita dengan aksen yang sangat mudah didengar, pelafalan yang baik dan benar, juga tentunya yang paling penting, bercerita dengan perlahan-lahan. Tau sendiri dong, kalau orang Perancis ngomong cepetnya kayak apa? Sama sih sebenernya kalau kita ngobrol sama temen dengan bahasa Indonesia.

Jadi, kalau mau lebih peka dan mengerti ketika French native speaker berbicara, harus banyak-banyak denger yang all version with bahasa Perancis, supaya telinga kita terlatih untuk mendengarkan bahasa tersebut.

Selain podcast, bisa juga belajar melalui lagu! Kalau kita bisa dengar musik berbahasa Korea, yang padahal kita gak tahu artinya aja kita bisa, kenapa gak mencoba bahasa Perancis? Begitu yang ada di otakku beberapa waktu lalu. Awalnya, super aneh banget, somehow genre musiknya pun juga berbeda sama yang biasa aku dengerin atau mungkin karena memang gak biasa aja kali ya? Walaupun sampai saat ini aku belum mudeng banget dengan lagu-lagu ngetrend di Perancis (kalau bukan karena suamiku).

Setelah aku naik level A2 (dan September besok, aku akan lanjut B1) aku menyadari banget bahwa aku sangat kurang di listening dan speaking. Bukannya tidak bisa bicara, bahkan menurut profesor aku di sekolah, bahasa Perancis ku benar-benar berprogres sangat cepat dibanding teman-teman lainnya. Tetapi, masih sedikit vocabularies dan verbes yang aku ingat dan dari awal aku selalu takut salah bicara.

Padahal yang paling penting dari belajar bahasa kan memang harus berani berbicara, salah mah hal yang wajar namanya juga belajar?

Pilih film atau serial Perancis ber-subtitle atau bilingual

Semenjak tinggal disini, aku suka bingung mau nonton di bioskop, pertama karena memang mahal banget if we compare dengan harga tiket bioskop di Jakarta, kedua karena rata-rata hampir semua bioskop disini film-nya udah pada di dubbing ganti bahasa Perancis. Kalau gak di dubbing bahasa Perancis, terjemahannya bahasa Perancis. Nah, kalau terjemahannya bahasa Perancis tapi filmnya original version with English, aku masih gak apa-apa banget, at least aku bisa tau bahasa Perancisnya itu apa.

Alhasil, harus pilih-pilih film apa yang benar-benar harus ditonton di bioskop.

Sejauh ini, aku baru nonton beberapa film Perancis, kalau kata profesorku, banyak film serial Perancis yang bagus-bagus dan sayang untuk dilewatkan, tapi aku lagi mengurangi nonton serial (apapun itu, soalnya kalo aku nonton film serial Korea, paling susah berhenti, siapa yang setuju? Acung!). Selain karena takes more time, takut nanti ketagihan. Soalnya aku kalau nonton serial, suka penasaran pengen cepat-cepat nonton sampai habis dan seringkali malah menghabiskan waktu ku di apartemen. Jadi, malah gak produktif, cuma nonton aja.

Tetapi, kadang aku suka iseng, kalau nonton film berbahasa Inggris, instead of aku cari subtitle bahasa Indonesia, aku cari yang subtitle-nya bahasa Perancis (gak apa-apalah ya? Namanya juga mencoba…)

But I believe that learning new language from movies is the easiest way to enhance your vocabulary, improve your understanding of the language and their culture also.

Baca koran, majalah atau berita bahasa Perancis via online

Aku senang banget tinggal di Perancis, salah satunya mereka banyak banget publikasi baik itu koran, majalah, maupun buku tour guidance yang GRATIS! Biasanya sering tersedia di hampir setiap jalan besar di kota ku maupun tourism center office. Dari situ biasanya aku belajar membaca dan memahami bahasa Perancis. Kalau waktunya lagi banyak dan lagi rajin, aku bahkan sampai corat-coret koran atau majalah tersebut.

Selain itu, penting juga mengandalkan berita portal online yang ada di internet. Beberapa portal berita yang sering aku ikuti dalam berbahasa Perancis yaitu; Le Parisien, Le Monde, 20 Minutes, Mon Quotidien dan lainnya. So far, yang aku ikuti media sosialnya ya, Le Parisien. Bahasanya somehow dapat aku mengerti dibanding Le Monde yang lebih advanced. Sedangkan, kalau di Rouen, kota ku, aku lebih sering baca Côté Rouen dan Tendance Ouest.

Selain mudah dimenegerti, banyak update events di kota ku dan berita yang terjadi di sekitar Rouen dan departemen Seine Maritime.

Tandem partner untuk conversation

Beruntunglah aku bisa berlatih bahasa Perancis setiap hari dengan suami! Jadi, buat teman-teman yang menikah dengan WN Perancis, harus dimanfaatkan kesempatan untuk belajar bahasa Perancis. Aku kadang belajar dengan suami dan memintanya untuk mengoreksi PR aku di sekolah. Selain itu, praktik untuk belajar berbicara. Selain itu, kalau kamu bergabung di sekolah atau tempat kursus, kesempatan kamu berbicara dengan native atau French speakers juga lebih banyak. Karena sama-sama belajar, jadi gak usah takut salah atau lupa mau ngomong apa, namanya juga belajar.

Sebenarnya beberapa cara belajar bahasa yang ku sebutkan diatas bisa diaplikasikan kepada siapa pun yang sedang belajar bahasa, selain bahasa Perancis.

Kuncinya, harus sering-sering latihan ngomong, menulis, membaca dan mendengar.

So, tetap semangat ya!

Living in Rouen #1 : Jadi Stay-Home-Wife, bisa ngapain aja?

Ternyata sudah hampir 3 bulan sejak aku pindah ke Rouen, Perancis. Masih beradaptasi banget sih, sama lingkungan baru, bahasa baru, teman-teman baru, termasuk cuaca juga. Walaupun ini kedua kalinya aku merantau ke negeri orang, tetapi kali ini gak ngerasa kesepian banget, soalnya ada suami yang menemani.

Kalau dulu kan masih single, cieee…

Awalnya sempat berpikir, ternyata begini ya memulai hidup yang benar-benar baru di negara yang baru juga. Aku yang biasanya manja banget di Jakarta, makan tinggal makan, belanja ada yang nemenin, mau beli makanan tinggal beli di depan komplek rumah, mau bakso tinggal panggil abang-abang yang lewat, males keluar naik bis tinggal pesen ojek online, mau pesen makanan tapi jauh tinggal pake ojek online, disini semuanya berubah 180 derajat.

Sekarang tiap mau makan, udah harus mikirin dari seminggu sebelumnya, minggu depan mau masak apa aja ya kira-kira? Suami suka makanan apa ya? Besok mau coba resep baru apalagi ya? Belum lagi kalau tiba-tiba ngidam sama masakan Indonesia, yang belum pernah dibuat sebelumnya. Otomatis langsung Googling atau gak, tinggal andelin Youtube deh!

Walaupun sebenarnya suami udah mandiri dan lebih jago masak (khususnya baking sih) daripada aku, karena dia udah jauh lebih lama hidup mandiri daripada aku sendiri. Dan, aku benar-benar bersyukur untuk hal satu itu. Jadi, sering juga kita gonta-gantian masak atau kadang aku yang masak menu utama, suami yang baking kue untuk pencuci mulut setelah makan.

Disitu aku tersadar, kehidupan rumah tangga itu memang SEHARUSNYA seimbang.

Walaupun suami sibuk dengan pekerjaan dan studinya dari pagi hingga sore hari, tapi dia tetap menjalankan kewajibannya sebagai suami. Dia gak gengsi untuk turut bebenah di apartemen dan bantu untuk mencuci piring kotor, masak, juga sebagainya.

Okay, next.

Selain itu, aku yang sejak tahun 2011 sudah kerja dan berpenghasilan sendiri, merasa lebih aneh ketika harus tinggal di apartemen aja tanpa melakukan rutinitas kerja seperti biasanya. Ya, walaupun kegiatan blogging ini ku anggap sebagai pekerjaan sih, walaupun memang belum menghasilkan uang. Dari dulu, memang aku senang menulis dan mempelajari hal-hal baru, tapi emang anaknya juga gampang bosenan.

Sorry, I am a truly geminian. No wonder dong ya.

Semenjak tinggal disini banyak juga yang tanya kayak…

Gimana tinggal disana? Enak gak? Terus kegiatannya ngapain aja sekarang? Gimana bahasa Perancis-nya? Kapan program punya anak? Dan pertanyaan-pertanyaan lainnya.

Kadang, aku jawab sekenanya aja.

Beberapa teman dekat dan keluarga ku pasti udah tau banget, kalau tinggal di Perancis adalah salah satu mimpi aku dari kecil. Jadi, kalau ditanya enak gak tinggal di Perancis? Pasti aku akan jawab alhamdulillah enak dan nyaman. Udara dan ambience disini benar-benar bikin aku lebih produktif dibanding saat di Jakarta. Di Jakarta, mungkin kita seringkali mengeluh perkara polusi udara, suhu yang panas dan lembab, macet, banjir dan sebagainya.

Alhamdulillah semenjak disini, keluhan yang biasa aku lontarkan sewaktu di Jakarta hilang mendadak, karena disini aku bersyukur banget udaranya lebih fresh, jauh dari polusi udara, suhunya cukup dingin sih untuk orang tropis macam aku ini, disini masih macet sih kadang, tapi kita bisa dengan mudahnya jalan kaki walaupun agak jauh lokasinya, karena trotoar dan pengendara mobil maupun motor disini sangat tertib! Ada trotoar khusus untuk pejalan kaki juga untuk pengguna sepeda. Disini menjadi pejalan kaki memiliki privilege khusus, kenapa? Karena kalau kita jalan kaki dan menyeberangi zebra cross, khususnya yang gak ada traffic light untuk pejalan kaki, mau sekencang apapun kendaraan, mereka akan berhenti dan wajib mendahului pejalan kaki untuk menyeberang. Mereka akan benar-benar menunggu sampai kita selama di trotoar, baru mereka akan melanjutkan perjalanan. Segitu high respect nya sama pedestrian!

Terus kegiatannya apa aja di Perancis?

Disini aku melanjutkan sekolah bahasa Perancis di salah satu pusat bahasa di Universitas di kota ini. Satu kampus sih sama suami, jadi enaknya suka pulang bareng, walaupun aku kelasnya sore sampai malam. Bahasa Perancis itu emang selalu jadi bahasa ketiga yang pengen banget aku pelajarin dari jaman SMP or SMA. Jadi, ketika mempelajari bahasa Perancis sekarang lebih jadi kewajiban dan prioritas utama, rasanya seneeeng banget! Walaupun aku akui, bahasa Perancis itu susah banget, mungkin tetap lebih sulit mempelajari bahasa China, tapi buat aku ini aja sudah menguras pikiran banget, hehe.

Kenapa menjadi prioritas? Soalnya disini kalau mau survive tinggal dan hidup di Perancis, harus bisa bahasa Perancis, minimal bahasa atau kata-kata yang sifatnya sehari-hari. Makanya syarat untuk kerja dan kuliah itu, kalau gak salah, minimum A2 hingga B2.

Next…

Tentunya, standard pekerjaan rumah tangga kayak masak, bersihin apartemen, cuci baju dan sebagainya. Dulu aku selalu beranggapan remeh banget dengan semua pekerjaan tersebut, tapi begitu semua harus aku kerjakan sendiri, jadi baru tau kalau pekerjaan ini juga penting dan mungkin gak semudah itu bagi beberapa orang. Aku merasa aku jadi lebih disiplin, lebih menjaga kebersihan, sangat memerhatikan hal-hal yang buat diri sendiri dan suami merasa nyaman untuk tinggal di apartemen.

Selain itu, aku punya waktu yang lebih banyak untuk baca buku-buku favorit plus merasa lebih bisa mengeksplor kemampuan lain dari diri aku sendiri.

Hah maksudnya?

Iya jadi bisa banyak belajar hal-hal lain yang dari dulu pengen banget aku pelajarin tapi selalu gak ada waktunya.

Cliché banget kan alasannya?

Aku juga bisa belajar masak ini itu lebih banyak disini, bahkan masak-masakan yang belum pernah dimasak sebelumnya sewaktu masih tinggal di Jakarta. Buat yang penasaran aku udah masak apa aja, bisa diintip di highlight Instagram stories aku disini (boleh banget sekalian di follow Instagram-nya hehe). Untungnya suami rela jadi kelinci percobaan dari setiap makanan yang ku masak, hihi!

Terus aku jadi bisa editing video untuk vlog iseng-iseng yang aku dan suami buat! Masih basic banget juga sih, buat yang mau nonton bisa di subscribe dulu di Youtube channel aku, hehe.

Selain itu, jadi merasa lebih produktif nulis untuk blog juga. Soalnya jadi banyak pengalaman baru yang dirasain selama tinggal disini, jadi pengen berbagi pengalaman juga.

Oh iya, terus sekarang juga lagi coba-coba belajar handlettering. Nah, ini salah satu hal yang pengen banget aku pelajarin dari beberapa tahun lalu. Aku udah sedikit-sedikit beli stationeries kit untuk handlettering. Pengennya sih merambah dunia bullet journal juga, soalnya aku follow banyak banget bullet journal Instagram profile yang hasilnya tuh lucu-lucu dan keren-keren banget, selain itu mereka juga bisa banget menjadikan hobi tersebut sebagai pekerjaan mereka. Dulu waktu di Jakarta, sempet nyobain, tapi kayak ya udah hilang-timbul aja!

baby steps

Jadi, sekarang mau mulai belajar handlettering dulu aja, sebelum serius bullet journaling. Doakan yaaa gengs!

Tapi aku yakin banget masing-masing dari kita tuh sebenarnya ada bakat tersendiri, bahkan memiliki semacam hidden talent yang baru kelihatan ketika kita benar-benar melakukannya dengan serius dan sungguh-sungguh. Salah satu cara mengetahuinya, ya dengan mengeksplor kemampuan diri sendiri lebih banyak aja, banyak mendengar apa yang hati dan pikiran kamu mau dan merasa nyaman untuk melakukan itu.

So, menurut aku untuk menjadi stay-home-wife or stay-home-mom juga sebenarnya bukan pekerjaan yang santai-santai aja di rumah sambil nonton drama, tapi ada tanggung jawab dan pekerjaan lainnya yang dimana, untuk melakukan semua hal tersebut dalam satu waktu, juga belum tentu bisa dilakukan oleh orang lain. Jadi, jangan pernah mendeskriditkan orang-orang, khususnya perempuan, yang memilih untuk fokus merawat keluarga di rumah, begitu juga dengan perempuan yang memilih bekerja 9-to-5 sekaligus merawat anak dan keluarganya.

Sebagai penutup, sekali lagi aku ucapkan selamat hari perempuan sedunia untuk perempuan-perempuan hebat diluar sana! Kalian semua hebat, tangguh dan berhak menerima pendidikan dan pekerjaan yang layak sama seperti orang-orang lainnya.

So, tetap semangat!

#TGIFshared: Apa itu “Penyakit” Seksis? Dapatkah Kita Mencegahnya?

Sejak dahulu, ketika kita masih kecil, pasti di lingkungan keluarga dan pertemanan sering sekali diajarkan atau ditekankan bahwasanya perempuan itu harus rapih, bersih, cantik pakai pita warna-warni, pinter dandan, jago masak, dan sebagainya. Sedangkan laki-laki harus berani, tidak boleh cengeng, haram hukumnya pakai rok, harus kuat, harus bisa jadi pemimpin dan juga sebagainya. Sehingga stereotip seperti itu, semakin tertanam di benak kita dan sengaja tidak sengaja kita sendiri yang menyebarluaskan anggapan-anggapan tersebut dan semakin melanggengkan ‘penyakit’ seksis itu sendiri. Hal ini yang menjadi akar dari seksisme itu sendiri, dimana adanya stereotip gender di dalam masyarakat.

Tapi sebenarnya apakah itu seksis dan seksisme?

Seksisme merupakan salah satu bentuk diskriminasi, prasangka, penindasan, stereotip berdasarkan jenis kelamin atau gender atau keyakinan, yang beranggapan bahwa laki-laki lebih tinggi (superior) dari perempuan (inferior), sehingga dengan demikian bentuk diskriminasi ini dibenarkan. Keyakinan seperti itu dapat kita sadari atau tidak disadari, seperti contoh yang telah saya sebutkan diatas.

Bentuk diskriminasi seksis yang lebih sering dialami oleh kelompok perempuan dan anak perempuan ini merupakan salah satu sarana untuk mempertahankan dominasi dan kekuasaan laki-laki, yang sejak dahulu hingga kini dapat kita lihat dengan mudahnya hampir di setiap lini sektor diantaranya sektor ekonomi, politik, sosial maupun budaya.

“Simple peck-order bullying is only the beginning of the kind of hierarchical behavior that can lead to racism, sexism, ethnocentrism, classism, and all the other ‘isms’ that cause so much suffering in the world.”

Octavia Butler

Apa saja yang termasuk kategori seksisme?

  1. Sikap, situasi atau ideologi seksis, termasuk diantaranya keyakinan, teori dan gagasan yang memegang satu kelompok (biasanya laki-laki) sebagai hal yang dilihat pantas menjadi lebih unggul dari kelompok lainnya (biasanya perempuan). Disamping itu, mereka juga membenarkan adanya penindasan kelompok lain atas dasar jenis kelamin atau gender.
  2. Adanya praktik-praktik dan institusi seksis, salah satu cara dimana biasanya penindasan terjadi. Biasanya hal ini terjadi tanpa disadari karena sudah terbiasa dan didukung oleh suatu sistem yang sudah ada sejak dahulu.

Apa hubungannya dengan feminisme?

Kata seksisme dikenal secara luas sejak Gerakan Pembebasan Perempuan (Women’s Liberation Movement) pada tahun 1960an. Saat itu, teoritisi feminis menjelaskan bahwa penindasan terhadap wanita tersebar luas hampir di seluruh lini masyarakat. Sejak saat itu mereka mulai berbicara mengenai seksisme yang mengacu pada perilaku kolektif yang mencerminkan masyarakat secara keseluruhan. Seksisme jugalah yang menjadi bentuk pertama penindasan dan diskriminasi yang saat itu selalu mengarah pada kelompok perempuan.

Pada gerakan feminis tahun 1960 – 1970an (Gelombang Kedua Feminisme), banyak perempuan yang kemudian menyadari bahwa seksisme juga hadir dan sering terjadi di ranah pekerjaan mereka yang menyoal tidak adanya keadilan sosial bagi perempuan. Dari situlah, banyak dari mereka yang saat itu berbicara atas nama para pekerja, orang miskin dan kelompok berdasarkan rasial.

Sama seperti rasisme, seksisme juga terjadi secara sistemik. Kesenjangan antara laki-laki dan perempuan hanya dianggap sebagai kodrat yang diperkuat oleh praktik, aturan, kebijakan dan Undang-undang di suatu Negara yang seringkali terlihat seakan biasa saja, tetapi pada kenyataannya banyak merugikan dan tidak berpihak kepada perempuan.

Seksisme juga erat hubungannya dengan rasisme, classism, heteroseksisme dan penindasan lainnya terhadap individu, ini yang dikenal dengan intersectionality.

Lalu, apakah perempuan juga bisa menjadi seksis?

Perempuan dapat menjadi kolaborator baik secara sadar maupun tidak sadar dalam melakukan tindakan tersebut, jika mereka diam, menerima dan menganggap perilaku seksisme ini adalah hal yang biasa dan normal terjadi. Terlebih ketika perempuan, menerima bahwa laki-laki memang memiliki kekuatan dan kekuasaan lebih daripada perempuan.

Seksisme oleh perempuan terhadap laki-laki hanya akan mungkin terjadi dalam suatu sistem, dimana keseimbangan kekuatan atau kekuasaan sosial, politik, budaya dan ekonomi berada di tangan perempuan, which is a situation that does not exist today.

Apa yang bisa perempuan lakukan untuk mencegah seksisme?

Kalau menurut saya pribadi, penting bagi perempuan untuk menunjukkan bahwa perempuan setara dengan laki-laki. Namun, juga tidak merasa dirinya lebih unggul dari perempuan lain atau kategori gender lainnya, sehingga saling menjatuhkan dan merendahkan satu sama lainnya.

Selain itu, memilih penggunaan bahasa yang baik yang tidak mengandung unsur-unsur kekerasan, mendiskriminasi, menyinggung, merendahkan sehingga menimbulkan sikap seksisme juga tak kalah penting.

Tidak sungkan dan berani untuk berbicara dan membela dirinya sendiri maupun membela perempuan lainnya, jika mengetahui adanya perlakuan seksisme di sekeliling kita.

But first thing first, mungkin kita harus meyakinkan diri sendiri terlebih dahulu, bahwa kita berharga dan memiliki kemampuan, memiliki hak dalam berpendapat dimana pun dan kapan pun yang setara dengan lainnya, tidak peduli apa pun gender kita.

Diolah berdasarkan sumber: ThoughtCo

Perdebatan Seputar Pink Tax: Kenapa Ini Penting?

Beberapa dari kalian mungkin ada yang sudah notice atau paling tidak pernah mendengar istilah pink tax. Sebenarnya apa sih pink tax  itu sendiri? Terus dari mana istilah tersebut berasal? Dan mengapa pembahasan ini menjadi penting untuk diketahui? Perdebatan mengenai pink tax ini memang sudah ada sejak beberapa tahun silam.

Istilah pink tax (pajak merah jambu) sendiri adalah fenomena perpajakan yang seringkali dikaitkan sebagai bentuk diskriminasi harga berbasis gender dan dikenakan khusus kepada perempuan untuk produk atau layanan tertentu. Menurut pengamatan sejauh ini, yang dimaksud adalah harga produk yang berwarna pink (which is identically dengan produk khusus perempuan dan anak-anak perempuan), harganya bisa 1-2 kali lipat lebih mahal dari harga produk lelaki atau gender netral.

Lalu, produk seperti apa yang dimaksud?

Teman-teman pasti pernah melihat bahkan membeli produk yang berkemasan pink dan diberikan label feminine?

Contoh paling simpel, produk pembalut (tampon pads) yang seringkali kita gunakan setiap bulannya di saat menstruasi, juga dibebankan pajak penjualan karena (entah bagaimana ceritanya) pembalut dianggap sebagai barang mewah (luxury items). Coba bayangkan ya, kita setiap bulan harus merintih kesakitan karena menstruasi, pengeluaran bulanan bertambah lantaran kita harus membeli pembalut atau tampons, dan harganya juga terbilang cukup mahal lagi, belum lagi pay gap gaji bulanan kita sebagai perempuan yang seringkali berbeda dengan kaum laki-laki, padahal jenis pekerjaannya sama.

Contoh lainnya, ketika kita ingin laundry pakaian, seringkali dengan bahan kemeja atau kaos yang sama dengan laki-laki, perempuan harus bayar lebih mahal hanya lantaran mereka membersihkannya dengan cara dry clean dimana kemeja/kaos laki-laki hanya dicuci dengan laundry normal. Padahal keduanya meminta untuk dicuci dengan laundry normal saja. Juga hal lain seperti, baju-baju berukuran besar (plus size), perempuan harus membayar lebih mahal, dibandingkan dengan laki-laki yang juga membeli baju ukuran besar.

pinktax3
Source: Boxed, from Pinterest

Sebagai pencinta warna pink saya pun benar-benar merasa tertampar, seringkali juga berpikir kenapa kemeja perempuan lebih mahal dibanding kemeja laki-laki padahal dari bahan sama, kualitas juga. Belum lagi harga shampoo dan sabun khusus perempuan yang juga cukup mahal jika dibandingkan dengan laki-laki.

Beberapa waktu lalu, The New York City Department of Consumer Affairs (DCA) mengeluarkan hasil studi perbandingan harga lebih dari 800 produk. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk memperkirakan perbedaan harga pembeli laki-laki dan perempuan ketika mereka membeli jenis barang yang sama. DCA memperoleh harga rata-rata untuk 35 jenis produk yang berbeda berdasarkan analisis 794 produk individual dan kemudian membandingkan harga produk laki-laki dan perempuan.

Hasilnya? Ternyata produk untuk perempuan atau anak-anak perempuan harganya 7% lebih dari produk yang sebanding untuk lelaki dan anak laki-laki dengan presentase berikut:

pinktax4

13% lebih banyak untuk produk perawatan pribadi

8% lebih untuk pakaian dewasa

7% lebih banyak untuk mainan dan aksesori

4% lebih banyak untuk pakaian anak-anak

Perbedaan harga yang diterapkan kepada gender yang berbeda ini, tentunya berdampak pada ketidaksetaraan ekonomi berbasis gender antara laki-laki dan perempuan .

Sederhananya, upah perempuan dibayar lebih sedikit untuk jenis pekerjaan yang sama, membayar lebih untuk produk yang sama dan dikenakan pajak atas produk yang tidak akan pernah dibeli oleh laki-laki.

Di Malaysia, akhirnya pemerintah akan menghapus Pink Tax pada produk menstruasi termasuk diantaranya panty liners dan pembalut wanita. Hal ini tertera di dalam website Departemen Bea Cukai (Customs Department) yang mengungkapkan pembalut dan tampon tidak dikenakan Pajak Penjualan dan Layanan (Sales and Service Tax) yang dahulu ditetapkan sekitar 5 hingga 10%. Bahkan, Wakil Direktur Jenderal Departemen Bea Cukai, Datuk Seri Subromaniam Tholasy telah mengeluarkan pernyataan oleh media pada tanggal 30 Agustus 2018, bahwa produk sanitasi adalah salah satu dari 5.443 barang umum yang bebas pajak.

Jauh sebelum Malaysia, pada tahun 2014 dikenal dengan sebutan Kampanye Georgette Sand, adalah campaign movement yang bergerak sangat cepat hampir di seluruh wilayah di Perancis. Terdapat lebih dari 40.000 orang menandatangani petisi untuk mendorong Kementerian Keuangan Perancis untuk mengadakan penyelidikan terhadap produk-produk kewanitaan.

Bulan Juli 2018 lalu, sekelompok perempuan di Korea Selatan memutuskan untuk berhenti menghabiskan uang setiap hari Minggu pertama di setiap bulannya, sebagai langkah protes untuk melawan diskriminasi gender. Kampanye yang dimulai oleh group Facebook yang disebut Female Expenditure Strike dengan harapan dapat meningkatkan kesadaran akan kerusakan yang dilakukan oleh iklan yang meremehkan perempuan, diskriminasi gender dan pink tax yang mengacu pada jumlah ekstra yang sering dibayarkan perempuan untuk membeli barang, dibandingkan dengan laki-laki. Pada tanggal 1 Juli 2018, sekelompok perempuan melakukan boikot untuk semua jenis pengeluaran, termasuk makanan dan transportasi. Kampanye ini bertujuan untuk menununjukan kepada masyarakat bahwa tanpa konsumen perempuan, industri maupun produsen akan mengalami kerugian dalam jumlah yang cukup besar.

Beberapa bulan lalu, Burger King di USA juga turut serta menentang ketidaksetaraan gender dalam kampanye baru mereka. Di dalam videonya di bawah ini, mereka menjual Chick Fries dalam kemasan biru dan pink. Kemasan berwarna biru dengan harga $ 1.69 dan kemasan berwarna pink dengan harga $3.09, seluruh pengunjung perempuan sangat marah dan menolak perbedaan harga yang begitu jauh, dan salah satu pelayan mengucapkan “Chick fries ini keduanya produk yang sama, hanya kemasan saja yang berbeda dan untuk kemasan pink harganya jauh lebih mahal.” pembeli perempuan tetap kekeuh tidak mau membayar dan tetap protes karena perbedaan tersebut, lalu si pelayan menambahkan “Ketika kamu masuk ke dalam drugstore atau minimart dan kamu membayar harga $2 lebih untuk sebuah alat cukur, apakah kamu bisa berkata lain?” Disini Burger King berusaha untuk membuka mata para pembelinya akan adanya pink tax yang merugikan perempuan dan mengajak orang-orang untuk lebih pintar dalam memilih produk, juga untuk mendukung pencabutan Pink Tax Act.

Kalau kita tarik lagi dari awal sejarah, sejak dahulu memang sudah ada kritik feminisme lama terkait dengan budaya fashion dan kecantikan sebagai misoginis dan sangat patriarkis. Walaupun penetapan harga berbasis gender mungkin menjadi strategi bisnis bagi si pelaku industri, namun ada konsep diskriminatif yang mendasar yang diterapkan oleh pink tax. Terlepas dari berbagai stereotype umum jenis kelamin, gagasan bahwa wanita lebih konsumtif dan sebagainya, hal ini merupakan pandangan yang sangat berbahaya.

Awalnya memang pasti kita berpikir, “Masa iya sih? Ah, mungkin karena produk perempuan formulanya berbeda, lebih lembut, sensitive de el el…” ya itu juga seringkali dijadikan alasan bagi para produsen untuk membela kualitas dari produknya, tapi ternyata saya salah.

Lalu apa yang bisa kita lakukan untuk meminimalisir keadaan ini?

Dari hal-hal yang sederhana saja, kita bisa memulai dengan cara meningkatkan kesadaran masyarakat dan menyebarkan informasi baik melalui media sosial terkait dengan pink tax ini, jadi pergunakanlah media sosial untuk menyebarkan berita yang baik, bukan yang hoax ataupun sifatnya yang memprovokasi. Dengan cara ini, kita bisa membuka pikiran masyarakat agar lebih ‘melek’ dan bertanggung jawab atas barang-barang yang sedang atau akan dikonsumsi. Penting juga untuk mulai mencoba menghapus adanya stereotip negatif yang seringkali bias gender dimana pun kita berada.

Yuk, kita jadi konsumen yang bijak dalam memilih produk berdasarkan kebutuhan dan manfaatnya. Mungkin dari sekarang saya juga mencoba untuk mengabaikan pemasaran produk yang cerdik dengan menjual produk dengan warna-warna yang terlihat ‘lucu’ dan mulai membeli produk berdasarkan harga dan kualitas produk. Jika memang produk laki-laki memiliki kualitas yang sama dengan produk perempuan dan memiliki harga yang lebih rendah, why not?

Jadi, selagi kita bisa, yuk hindari dan tolak membayar pink tax dimana pun kita berada.

Untuk melihat video lainnya mengenai pink tax, bisa dilihat di tautan ini.

Sumber:

A Study of Gender Pricing in New York City. From Cradle to Cane: The Cost of Being a Female Consumer, 2015 [Link: https://www1.nyc.gov/assets/dca/downloads/pdf/partners/Study-of-Gender-Pricing-in-NYC.pdf]

Which Retailers Charge the Largest ‘Pink Tax?, 2016 [Link: https://www.forbes.com/sites/whynot/2016/01/07/which-retailers-charge-the-largest-pink-tax/#57b6a9ef381b]

No More Pink Tax for menstrual products, 30 Agustus 2018 [Link: https://www.thestar.com.my/news/nation/2018/08/30/no-more-pink-tax-for-female-menstrual-products/]

Asia One. South Korean Women Boycott Spending First Sunday Every Month Protest against Pink Tax, 3 Juli 2018 [Link: http://www.asiaone.com/asia/south-korean-women-boycott-spending-first-sunday-every-month-protest-against-pink-tax]

Susah gak sih menikah dengan Warga Negara Perancis di Indonesia? (Part 2)

Nah, melanjutkan artikel sebelumnya, setelah memberikan semua dokumen ke Madame Cempaka, yang diantaranya:

Calon Pengantin Wanita:

  • Formulir CPW dan CPP (Renseignements Relatifs A Chacun des Futurs Epoux, Demande de Certificate de capacite a mariage);
  • Akte Kelahiran asli yang diberikan oleh Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (untuk di fotokopi/di scan oleh Kedubes);
  • Fotokopi KTP
  • Fotokopi N1, N2, N4

 Calon Pengantin Pria:

  • Akte Kelahiran terbaru (<3 bulan)
  • Fotokopi KTP Perancis
  • Fotokopi passport
  • Bukti tempat tinggal (fotokopi tagihan listrik)

Karena waktu itu, waktu sudah agak mepet dari deadline yang sudah kami buat, jadi, saya mengirimkan scanned copy Akte Kelahiran suami saya terlebih dahulu kepada pihak Kedubes. Namun, karena sudah prosedur baku dan wajib, pihak Kedubes baru akan memproses permintaan Surat Izin Menikah (certificat de capacité à mariage) dari Pemerintah Perancis. Pihak Kedubes mengirimkan surat notifikasi terkait dengan proses pernikahan yang akan dilaksanakan di Jakarta, Indonesia dengan didukung oleh seluruh dokumen lainnya. Waktu itu pihak Kedubes Perancis meminta saya untuk membawa Akte Kelahiran asli untuk ditunjukan sesaat proses verifikasi semua data. Setelah semua dokumen dikirimkan ke pihak Kedubes dan sudah terverifikasi, Madame Cempaka yang akan mengirimkan surat diplomatik kepada pemerintah setempat/balai kota dimana suami saya tinggal dan menetap saat ini. Setelah menerima notifikasi dari Kedubes, Balai Kota (La Mairie) akan menerbitkan atau mempublikasikan wedding ban kurang lebih selama 10-14 hari, hal ini untuk mengumumkan bahwa tidak ada pihak-pihak lain yang berkeberatan terhadap penyelenggaraan pernikahan kami yang akan diselenggarakan di Jakarta, Indonesia.

Sejujurnya sedikit tegang, karena Surat Izin Menikah ini yang menjadi penting ke depannya untuk kami mendaftarkan pernikahan secara legal di Indonesia melalui Kantor Urusan Agama (KUA) maupun Catatan Sipil untuk Non-Muslim. Bersyukur sekali karena setelah menunggu hampir 1,5 bulan lebih lamanya, Surat Izin Menikah pun dikeluarkan oleh otoritas setempat Perancis dan Kedubes Perancis membuat versi terjemahannya ke dalam bahasa Indonesia yang lalu di-stempel cap asli dari pihak Kedubes Perancis. Dokumen asli ini harus diberikan kepada pihak KUA sebagai berkas utama mereka nantinya saat pendaftaran pernikahan.

Keenam, untuk beberapa pasangan WNI dan WNA (pernikahan campuran) pasti tahu betul betapa pentingnya Perjanjian Pranikah (prenuptial agreement), khususnya bagi pihak WNI. Saya bersikeras untuk meyakinkan pasangan betapa pentingnya dokumen ini untuk kami buat, bukan lantaran kami bersiap akan resiko terburuk dalam suatu hubungan, namun ada yang jauh lebih penting dari itu, menurut Undang-Undang No. 5 Tahun 1960 tentang Pokok-Pokok Agraria (UUPA) dan setelah diterbitkannya Peraturan Pemerintah No. 103 Tahun 2015 yang mempertegas terkait hak milik properti ketika melakukan perkawinan campuran.

Selain itu, terkait hal ini juga diatur di dalam UU No. 1 Tahun 1974 Tentang Perkawinan (UU Perkawinan) yang menjelaskan secara gamblang apakah yang dimaksud dengan perkawinan campuran. Menurut pasal tersebut, dalam perkawinan campuran seorang WNI menikah dengan seorang WNA, baik perkawinan itu dilakukan di Indonesia muapun di luar Indonesia. Dari segi kepemilikan tanah, khususnya bagi WNI, perkawinan campuran dapat mengakibatkan tanah milik WNI bercampur dalam harta bersama dengan WNA. Sebab itu, seorang WNI tidak dapat memiliki tanah dengan hak milik setelah menikah dengan WNA. Oleh karena itulah, pentingnya hal seperti ini diatur di dalam Perjanjian Pranikah sebelum kita sebagai WNI kehilangan hak atas properti kita di Indonesia. Prosesnya mudah namun terkadang bervariatif, begitu pula harganya, kamu bisa urus di kantor notaris yang memang biasa mengurus hal seperti itu. Walaupun beberapa waktu lalu pemerintah Indonesia memperbolehkan untuk membuat postnuptial, tetapi ada baiknya kita persiapkan sebelum menikah untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan nantinya.

Mungkin di blog post selanjutnya ada yang berminat supaya saya bisa berbagi bagaimana mekanisme pembuatan Perjanjian Pranikah? Komen di bawah artikel ini ya!

Lalu lanjut lagi, setelah Perjanjian Pernikahan selesai, dan kamu sudah menerima semua dokumen, termasuk sudah mengantongi Surat Izin Menikah dari pihak Kedubes Perancis selanjutnya langkah ketujuh adalah membawa semua kelengkapan dokumen yang dimiliki ke KUA, karena lokasi pernikahan saya berbeda dengan wilayah tempat saya tinggal, mau gak mau saya harus meminta Surat Rekomendasi Nikah. Syarat-syarat untuk meminta surat ini juga mudah dan langsung jadi, waktu itu saya cuma memakan waktu kurang dari 10 menit saja. Biaya? Awalnya sih bagian informasi bilang kalau tidak dipungut biaya apa pun, tapi entah begitu tau calon saya adalah WN Asing atau memang mereka suka meminta ‘pungli’, tetiba saya ‘ditodong’ untuk memberikan Infaq seikhlasnya. Karena memang tujuannya infaq yasudah saya kasih seadanya di dompet saya, yaitu 10 ribu rupiah. Harusnya mereka menyediakan kotak infaq eh gak taunya saya lihat sendiri uang itu diberikan ke bapak separuh baya yang semula mengetikan dan memberikan surat rekomendasi nikah saya, bahkan si bagian informasi agak manyun ketika saya hanya memberikan uang sebesar itu. Hmmm… agak mengecewakan sebenarnya ketika melihat praktik-praktik seperti ini masih berulang.

Well anyway… setelah surat rekomendasi nikah jadi, tetiba aja saya mendapat berita kalau sekarang untuk mendaftar nikah di KUA, dibutuhkan Sertifikat Layak Kawin yang dikeluarkan oleh Puskesmas setempat terkait dengan pemeriksaan cek kesehatan pranikah dan suntik tokso. Akhirnya saya segera meluncur ke Puskesmas domisili saya tinggal, ternyata bagi pemegang KTP Jakarta asli pendaftaran diberikan secara cuma-cuma atau GRATIS! Namun, tes kesehatan pranikah tersebut hanya diadakan setiap hari Selasa dan Kamis saja, saya kurang tahu apakah di Puskesmas lain juga memiliki kebijakan yang sama, oleh karena itu, banyak-banyaklah mencari informasi ya!

Jadilah, langkah ke delapan ini saya melakukan tes kesehatan pranikah, diambil darah untuk mengetahui rhesus golongan darah, suntik tokso (wajib untuk perempuan) dan tes HIV. Syukurlah, hasilnya memuaskan, selain hasil laboratorium yang lebih detil, kalian akan dibuatkan Sertifikat Layak Kawin seperti yang ada di bawah ini.

Dua minggu sebelum menikah, akhirnya suami saya datang! Karena saat itu ia masih berstatuskan non muslim, akhirnya begitu sampai di Jakarta, kami sekeluarga mendampingi suami saya ke Masjid Istiqlal untuk proses Pengislaman. Alhamdulillah, tanpa adanya paksaan dari pihak manapun, suami saya bersedia untuk melakukan itu. Proses terkait Pengislaman juga agak panjang, kalian bisa komen di bawah kalau memang mau tahu prosedur dan syaratnya seperti apa ya..

Selain itu. untuk mengurus ke KUA di lokasi tempat pernikahan saya berada, membutuhkan tanda tangan, data pribadi dan wawancara sedikit untuk calon pengantin pria saat itu. Jadilah, di langkah ke sembilan ini kami ke KUA lokasi pernikahan untuk mendaftarkan pernikahan kami. Apa syarat-syaratnya?

  1. Surat pernyataan belum pernah menikah (masih gadis/jejaka) di atas segel/materai bernilai Rp.6000,- (enam ribu rupiah) diketahui 2 orang saksi. Bagi yang berstatus duda/janda harus melampirkan Akta Cerai/surat keterangan cerai yang asli;
  2. Foto copy piagam masuk Islam (khusus untuk yang mualaf);
  3. Foto copy Akte Kelahiran/Kenal Lahir/ID Card;
  4. Surat tanda melapor diri (STMD) dari kepolisian(ini hanya untuk WNA yang sudah menetap di Indonesia);
  5. Surat Keterangan dari Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil apabila yang bersangkutan menetap di Indonesia.
  6. Tanda lunas pajak bangsa asing (bagi yang bekerja di Indonesia).
  7. Keterangan izin masuk sementara (KIMS) dari Kantor Imigrasi atau foto copy visa(waktu itu karena suami saya masuk dengan Free Visa 30 hari, jadi saya hanya fotokopi cap/stempel yang diberikan petugas Imigrasi saat di bandara).
  8. Fotokopi passport;
  9. Surat Keterangan atau izin menikah dari Kedutaan/perwakilan Diplomatik yang bersangkutan;
  10. Semua surat-surat yang berbahasa asing harus diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia oleh penterjemah resmi dan tersumpah.

Nah, untuk poin ke-10 diatas, lumayan merogoh kocek lagi, jadi sebegitu saya dapat Akte Kelahiran aslinya, saya langsung kirimkan ke Penerjemah Tersumpah untuk diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia. Saya sendiri langsung menghubungi Mas Subandi, proses penerjemahan 2-3 hari kerja. Setelah mengirimkan scanned copy melalui email, melakukan transfer pembayaran, setelah selesai dokumen langsung dikirimkan ke alamat rumah. Untuk kontaknya, sila dihubungi melalui email ini: subanditrans@yahoo.com. Setelah survey ke beberapa penerjemah tersumpah lainnya, menurut saya Pak Subandi yang memang lumayan terjangkau harganya. Per lembar sekitar Rp 170.000, jika butuh dokumen asli untuk dikirimkan tinggal tambah untuk ongkos kirimnya saja (harga per bulan Juli 2018).

Langkah ke-sembilan ini juga tidak rumit, kalau semua dokumen sudah tersusun dan terjaga dengan baik. Jadi tinggal di-submit saja, waktu proses submit, kebetulan kami bertemu dengan Pak Penghulu nya, jadi deh kita dikasih wejangan atau nasihat pernikahan sebentar. Lalu ada beberapa dokumen yang harus di isi juga. Setelah itu, selesai dan tinggal atur jadwal aja sama Pak Penghulu nya. Setelah itu saya diantarkan ke bagian Tata Usaha di KUA tersebut untuk membayar beberapa biaya yang wajib dibayarkan.

Sebenarnya Pemerintah Indonesia telah menetapkan biaya sebesar Rp 600.000,- saat pendaftaran pernikahan, biaya ini sebenarnya sudah termasuk biaya transportasi penghulu, tetapi anehnya saat itu penghulu bilang biaya ini hanya untuk pendaftaran KUA saja, belum penghulu. Malahan saya diminta untuk membayar ‘denda/dispens’ karena pendaftaran nikah kurang dari 10 hari dari waktu pernikahan, biaya yang dikenakan Rp 50.000 dan langsung saya bayarkan di ruang Tata Usaha. Saat itu, karena tidak mau terlalu rumit untuk bolak-balik ke Bank untuk membayarkan biaya pendaftaran pernikahan, akhirnya saya memilih untuk membayar juga di bagian Tata Usaha. Eh, gak taunya saya lagi-lagi dikenakan biaya administrasi sebesar Rp 20.000 oleh petugas. Sehari kemudian, petugas KUA menginformasikan by Whatsapp perihal biaya yang sudah dibayarkan untuk pendaftaran menikah, anehnya disitu hanya tertera Rp 600.000 saja, tidak ada jumlah Rp 50.000 dan Rp 20.000.

Aneh memang, tapi ya begitulah Indonesia, rumitnya birokrasi dan apa-apa ada tarifnya hehe.

Nah, kurang lebih seperti itu syarat-syarat dan langkah-langkahnya, kalau dibaca memang rumit tapi setelah dijalankan, ternyata gak sesulit yang orang-orang bicarakan dan bayangkan. Mungkin terasa lebih mudah juga buat saya, karena saya berdomisili di Jakarta, jadi memang kemana-mana aksesibelnya mudah, kantor saya kebetulan dekat sekali dengan Kedubes Perancis, jadi izin sesekali tidak menjadi masalah.

Bagi pembaca yang masih bingung dan mau tanya lebih lanjut, sila tinggalkan pertanyaan atau komentarnya di kolom bawah ini ya!

Best,

Astrid

Susah gak sih menikah dengan Warga Negara Perancis di Indonesia? (Part 1)

Pertanyaan ini mungkin menjadi pertanyaan yang sangat umum yang ditanyakan oleh perempuan atau laki-laki Indonesia yang ingin menikah dengan Warga Negara Perancis (jadi, saya akan menjelaskan secara detail dokumen apa saja yang dibutuhkan dan bagaimana prosesnya), karena kebetulan saya menikah dengan WN Perancis, tapi mungkin kurang-lebih dokumen yang dibutuhkan juga akan sama walaupun kamu menikah dengan WN lain. Pada dasarnya ada beberapa perbedaan mendasar dalam mengurus beberapa dokumen izin menikah dengan WN Asing, tergantung dari apakah calon WNA kamu saat ini menetap atau sedang tinggal di Indonesia atau hanya turis yang sedang berkunjung dan memiliki tujuan untuk menikah dengan WN Indonesia. Nah, kalau cerita saya, suami saya memang orang asli Perancis yang masih tinggal dan menetap di Perancis, jadi saat kesini, suami saya memang hanya menggunakan visa turis biasa saja.

Hal lain yang harus banget di-highlighted, jangan pernah lelah untuk Googling dan bertanya sebanyak-banyaknya kepada orang yang berpengalaman mengenai pernikahan dengan WN Asing. Banyak bertanya juga ke beberapa instansi pemerintah terkait, seperti; Kelurahan, Kecamatan, KUA dan lainnya. Tapi, siap-siap aja ya, karena birokrasi di Indonesia memang sangat sangat melelahkan dan merogoh kocek banyak untuk urusan pernikahan (at least, yang sudah saya alami). Kalau ada waktu dan kamu punya jadwal yang cukup sibuk dengan urusan kuliah maupun kerja, ada baiknya juga untuk membuat Timeline lengkap dengan dokumen yang dibutuhkan, waktu pengurusan dan deadline untuk membuat atau menyusun dokumen-dokumen tersebut, tapi itu pilihan sih sebenarnya, mungkin karena saya orangnya sudah terbiasa terorganisir sejak banyak bekerja menjadi event organizer, jadi apa-apa kalau bisa ada timeline-nya. Sebagai contoh, format timeline bisa dibuat dengan format sederhana yang bisa kalian unduh disini.

Sebelum memulai beberapa step di bawah ini, pastikan untuk fotokopi semua dokumen umum seperti fotokopi KTP pribadi, fotokopi KTP kedua orang tua, Kartu Keluarga, Akte Kelahiran, juga siap-siap untuk membawa seluruh dokumen aslinya.

Nah, sekarang perhatikan baik-baik beberapa langkah berdasarkan yang sudah saya lakukan sesuai urutannya:

Pertama, persiapkan seluruh dokumen pendukung untuk pendaftaran pernikahan paling lambat 3 (tiga) bulan sebelum ya. Jadi, awalnya saya memulai dengan dokumen yang dikeluarkan oleh Rukun Tetangga (RT) dan Rukun Warga (RW) setempat. Dokumen tersebut diantaranya, Surat Pengantar dan Surat Pernyataan Belum Menikah. Keduanya nanti akan ditandatangani oleh Ketua RT dan RW, dengan diketahui oleh orang tua sebagai wali nikah.

Kedua, bawa semua dokumen pendukung seperti, fotokopi KTP pribadi, fotokopi KTP kedua orang tua, fotokopi Kartu Keluarga (KK), beserta Surat Pengantar dan Surat Surat Pernyataan Belum Menikah yang sudah ditandatangani oleh Ketua RT dan Ketua RW, dan sudah dibubuhi materai 6.000, ke kantor Kelurahan setempat untuk minta dibuatkan Surat N1, N2, dan N4, serta Surat Pengantar Menikah untuk dibawa ke Kecamatan.

Apa itu surat N1, N2, N4? Merupakan surat keterangan yang menjelaskan mengenai pernikahan (N1), surat keterangan asal usul (N2) dan surat keterangan tentang orang tua (N4). Saat proses ini, tidak dipungut biaya, tapi waktu itu di Kelurahan dimana saya tinggal, petugas menanyakan apakah mau melakukan infaq/sedekah seikhlasnya atau tidak.

Ketiga, bawa seluruh surat-surat diatas ke kantor Kecamatan dimana kalian tinggal. Ini untuk mendapatkan Surat Keterangan/Surat Pengantar yang ditandatangani oleh Camat. Surat ini berisikan bahwa calon pengantin akan mengadakan pernikahan di lokasi atau area yang diinginkan untuk ditujukan atau dibawa ke kantor KUA setempat. Berhubung waktu itu lokasi pernikahan kami berada di Kecamatan yang berbeda dengan wilayah tempat tinggal calon mempelai wanita, jadi saya harus mengurus Surat Numpang Menikah.

Keempat, mengurus atau meminta pasangan WN Perancis untuk mengurus Akte Kelahiran (Act de Naissance). Hal ini yang pada awalnya bikin tegang, berhubung suami saya tidak lahir di mainland Perancis, melainkan di Negara Bagian Perancis namun terletak di Benua Amerika, yaitu di kota Kourou, Guyane. Dan untuk meminta Akte Kelahiran ini biasanya memakan waktu sekitar 4-7 hari pengiriman sejak proses request oleh suami saya. Belum lagi untuk mengirimkan Akte Kelahiran asli tersebut ke Jakarta yang biasanya memakan waktu 7-10 hari. Hal-hal seperti ini harus diperhatikan dengan seksama, agar dapat selesai tepat waktu dan patut diperhatikan bahwa Akte Kelahiran ini hanya berlaku selama 3 bulan sebelum pernikahan berlangsung.

Kelima, step kali ini diperuntukan untuk calon suami/istri yang merupakan WN Asing yaitu mengurus dokumen di Kedutaan Besar. Mengurus dokumen pernikahan di Kedubes tidaklah mudah, tetapi juga tidak bisa dibilang sulit asalkan semua step nya diperhatikan dengan jelas dan seksama. Untungnya, pihak Kedutaan Besar Perancis juga sangat kooperatif dalam proses pengurusan dokumen. Bagi yang mengurus pernikahan di Kedubes Perancis pasti akan bertemu dengan Madame Cempaka. Beliau pun juga sempat wawancara awal terkait dengan calon saya waktu itu, mulai dari pertanyaan-pertanyaan seperti; sudah pernah bertemu dengan calon atau belum? Kalau sudah, kapan dan dimana bertemunya? Semua dijelaskan menjadi satu kronologis yang kemudian di record dan dicatat untuk menjadi informasi tambahan.

Mau tahu dokumen apa saja yang diberikan ke pihak Kedubes? Simak di Part 2 ya!

 

…to be continued

Ngopi Bareng Keluarga di #PasarKopiCipete

Cipete itu salah satu daerah di bilangan Jakarta Selatan yang kini cukup hype dengan berbagai kedai kopi dan kafe yang terkenal, baik karena kopinya yang ciamik rasanya, maupun tempatnya yang Instagrammable. Salah satunya pasti udah gak asing lagi, yaitu Twin House. Tempatnya yang homey dan makan juga minuman yang enak-enak banget, tempat ini jadi salah satu tempat favorit saya dan keluarga kira-kira sejak akhir tahun 2016 atau awal tahun 2017 lalu.

Sebagai orang yang tinggal sejengkalan dari daerah Cipete, Cilandak dan sekitarnya, saya merasa bersyukur sih, soalnya saya dan beberapa anggota keluarga adalah pecinta kopi! Jadi, begitu tau dari Instagram ada acara Pasar Kopi Cipete di Twin House, kita udah janjian dari jauh-jauh hari.

Next saya akan coba review soal tempat, makan dan minuman yang disajikan di Twin House, tapi sekarang, udah gak sabar banget buat cerita Minggu santai yang saya habiskan bersama keluarga dengan ngopi bareng di #PasarKopiCipete.

Jadi, kalau gak salah sekitar akhir Februari atau awal Maret, acara ini sudah disosialisasikan di Instagram. Kebetulan karena saya follow IG nya Twin House, jadi tahu deh soal informasi acara ini. Ide awalnya untuk menggabungkan seluruh kedai kopi yang ada di daerah Cipete, mungkin juga membangun suatu ‘persaingan’ sehat antara kedai kopi kali ya (sotoy!). Tapi apapun idenya, menurut saya dan keluarga saya ini ide yang keren banget! Jujur selama ini beberapa kedai kopi yang menjadi langganan saya memang adanya di Cipete, jujur aja saya beberapa kali memesan Kopi Tuku, Animo,  Dua coffee dan yang gak pernah absen setiap mampir di Twin House adalah cappuccino-nya.

Iya, sebegitu cintanya sama apapun yang berbau kopi!

Kami sengaja mau dateng kesini pagi hari, selain mungkin masih belum terlalu ramai kita pun masih dapat tempat di salah satu tikar pikniknya yang ada di halaman, jadi jam 8 pagi keluarga udah mulai kumpul di rumah deh! Karena dari iklan yang ada di Instagram udah diingatkan sebaiknya menggunakan taksi online, jadilah kita booked taksi online untuk menuju ke Twin House. Untung bangeeet jarak dari rumah kurang lebih 4 km!

 

IMG_20180325_092721
Suasana pagi yang masih rapih, tidak terlalu ramai, teduh dan lumayan adem untuk bersantai

 

Tepat jam 9.30 pagi, kami tiba di acara #PasarKopiCipete. Saya dan keluarga baru sadar kalau ternyata ada sekitar 40 kedai kopi yang hanya ada di daerah Cipete! Dang! Agak kaget pas baca spanduknya. Dan gak menyangka juga kalau daerah Cipete sekarang ini jadi berkembang banget, dulu biasanya kalo soal kedai kopi, kafe maupun restoran daerah yang pasti dikenal diantaranya, Kemang dan Senopati.

 

img_20180325_095854.jpg
Spot Kompetisi Meracik Kopi

 

Dari sekitar 40 kedai kopi, sayangnya hanya ada sekitar 20an kedai yang menjadi tenants di acara #PasarKopiCipete. Setelah hunting dan mencoba beberapa kopi, Tuku masih jadi favorit sih! Harusnya sama Animo Bread Culture juga, tapi sayang gak ada booth nya, hiks 😥

 

img_20180325_094328.jpg
Si baby yang langsung tepar setibanya di bean bag Twin House dan saya yang gak lupa dengan Kopi Tuku nya

 

Bagi yang gak bisa atau gak biasa minum kopi, jangan sedih. Ada beberapa tenants yang menjual gelato es krim, ice cream sandwich, Thai tea, beers dan soft drink lainnya. Ibu saya karena bukan penggemar kopi jadilah beli Thai Tea. Kakak saya karena pecinta es krim dan suka banget mencoba hal-hal atau rasa baru, dia sempat beli salmon ice cream sandwich. Salmon nya sendiri salah satu brand yang lumayan terbaru, milik salah satu artis ibu kota, Hesti Purwadinata, namaya Lox Smoked Salmon. Iya, es krim yang rasanya savoury dengan irisan salmon di mixed di dalam es krim nya. Rasanya? Ya salmon dingin aja sih. Untuk beberapa orang mungkin akan ngerasa aneh sama rasanya, karena gak biasa.

Jangan dikira di #PasarKopiCipete cuma bisa ngopi-ngopi aja, tapi ada talkshow, kompetisi meracik kopi, akustikan dan sebagainya. Nah, berhubung kita udah dari pagi da semakin siang sudah semakin ramai dan panas, karena kami juga bawa 1 bayi dan 1 balita, jadilah kami kembali ke rumah sekitar jam makan siang.

Ada untungnya sih kita datang pagi, ternyata sekitar jam 3 atau 4 sore, hujan besar pun mengguyur daerah Jakarta Selatan sekitarnya! Mudah-mudahan acara #PasarKopiCipete tetap berjalan lancar dan seru ya walaupun hujan menghadang.

Tapi kami semua senang banget sih, ada acara khusus pecinta kopi seperti ini, semoga aja ini jadi acara rutin tahunan dan semoga tahun depan tenants nya juga semakin banyak dan bervariasi.

Nah, kalo kamu gimana weekend nya hari ini? Semoga hepi juga ya menghabiskan waktu bersama keluarga 🙂

Love, Astrid.

Jelajah Nusantara Bersama Skyscanner: Mimpi Bulan Madu ke Pulau Komodo!

Pertengahan tahun ini merupakan tahun penting dalam hidup saya dan pasangan. Karena, tahun ini kami berencana untuk menikah dan langsung bulan madu ke Pulau Komodo. Pulau Komodo adalah salah satu destinasi impian pasangan saya bahkan sejak dari ia kecil dan saya ingin mewujudkan impian pasangan untuk berkunjung ke pulau tersebut.

Flashback tahun 2016 lalu, saya bertemu dengan seorang lelaki yang kini adalah tunangan sekaligus calon suami saya. Kebetulan pasangan saya adalah WNA Perancis, sejak awal pertemuan ketidaksengajaan kami berdua di kota Toulouse, Perancis. Sejak saat itu, dia selalu membuat saya bahagia dan jatuh cinta untuk kesekian kalinya (ciyeee…). Walaupun harus terpisah beribu kilometer antara Indonesia dan Perancis. Tetapi, kami akui hubungan jarak jauh ini membawa petualangan tersendiri buat kami berdua. Setiap kami bertemu, kami selalu ingin menghabiskan liburan dan berpetualang berdua baik di Perancis maupun Indonesia!

Tahun lalu, saya sukses membuat pasangan saya juga jatuh cinta dengan keindahan kota Yogyakarta dan sekitarnya. Saya ingin menularkan rasa kecintaan saya (sejak dahulu) terhadap kota ini kepada pasangan saya, dan yes, saya berhasil! Selama ini, dia ‘buta’ dan tidak terlalu mengetahui ada apa di Indonesia, selain Bali dan Komodo, hewan kesukaannya.

Pemandangan Borobudur di lihat dari Punthuk Setumbu saat menunggu matahari terbit. Foto diambil oleh: Igor G.

Setelah tahun kemarin kami gagal melakukan perjalanan ke Pulau Komodo, ia pun sepakat untuk menjadikan Pulau Komodo sebagai destinasi bulan madu kami tahun ini. Jadi, saatnya sekarang kami berburu tiket pesawat murah untuk ke Labuan Bajo deh!

Kalau ditanya apa yang ingin saya lihat dan kunjungi di Labuan Bajo, jawabannya banyak! Tapi berhubung saya pecinta warna pink tentu saya ingin sekali melihat keindahan Pink Beach. Menikmati dan melihat keindahan laut di sekitar Labuan Bajo dan Pulau Komodo, berlayar dari pulau satu ke pulau lainnya juga pasti sangat romantis! Tentu semakin berkesan dan romantis kalau kita melihat indahnya matahari terbenam dan matahari terbit diatas dek kapal yang sedang mengarungi sekitar kepulauan disana.

Nah, saya pun juga sudah berencana nih, untuk beli oleh-oleh yang menjadi khas dari Labuan Bajo! Karena pasangan saya suka banget sama warna-warna cerah, jadi saya ingin sekali membelikan pasangan dan juga calon mertua saya, Kain Songke dan aksesoris mutiara. Kain songke adalah kain tenun khas dari daerah Manggarai! Calon mertua saya juga suka sekali mengoleksi kain-kain khas dari seluruh dunia. Warna-warnanya yang cerah dan cantik, pasti mereka suka sekali dihadiahkan kain tenun songke! 🙂

Oh, tentu ini yang tidak akan terlupakan juga! Berhubung saya dan pasangan suka sekali dengan yang namanya snorkeling. Ini akan menjadi agenda utama kami untuk menikmati keindahan di bawah laut di Labuan Bajo. Melihat keindahan biota di bawah laut, bermain dengan ikan-ikan cantik dan berenang di air sejernih kristal. Wah, jadi benar-benar gak sabar untuk bulan madu, eh, maksudnya untuk menjelajahi Nusantara dengan pasangan saya!

Sejujurnya, apa yang saya ingin lakukan diatas adalah upaya saya untuk membuat pasangan saya merasa lebih jatuh cinta dengan Indonesia secara keseluruhan, tidak hanya dengan keindahan kota Yogyakarta (dan juga saya, tentunya hihi), tetapi keindahan yang tidak terkalahkan yang hanya ada di Labuan Bajo, Indonesia.

Nah, biasanya saya selalu melihat jadwal penerbangan dan membeli tiket pesawat di Skyscanner. Selain pilihan harga tiket dan maskapainya yang sangat beragam, harga tiketnya pun terbilang murah jika dibandingkan dengan menggunakan aplikasi lainnya. Dan sekarang saya dengar, kini Garuda Indonesia juga menjadi salah satu maskapai yang memiliki penerbangan langsung (direct flights) dari Jakarta ke Labuan Bajo, lho!

Saya sih pasti gak akan terlewat untuk beli Tiket Pesawat Garuda Indonesia demi terwujudnya mimpi bulan madu ke Pulau Komodo! Yaaaaay

Foto diambil saat liburan kami ke Yogyakarta tahun lalu, tepatnya di Pantai Wedi Ombo dan Punthuk Setumbu.

Disclaimer: Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh ID Corners dan Skyscanner.

Happy Life Before 40s: Investasi Terbaik ada di Tangan Kamu!

Tahun ini saya akan beranjak usia yang ke-28 tahun, sebagai seorang perempuan lajang terakhir di keluarga, seringkali merasa dimanjakan sekaligus terbebani, kenapa begitu? Semenjak saya resmi bekerja, saya berniat untuk membantu kedua orangtua dan menjadi salah satu tulang punggung keluarga, bersama dengan kakak-kakak saya yang lainnya. Walaupun saya bekerja di salah satu organisasi non-profit di Jakarta dengan terbatasnya jaminan perlindungan pribadi masa depan, saya tetap memikirikan untuk menjadikan asuransi sebagai salah satu hal terpenting untuk melindungi saya pribadi beserta keluarga di masa depan.

Kebetulan, karena orangtua sudah pensiun sejak 10 tahun lalu dan keduanya sudah dijamin oleh salah satu perusahaan BUMN dimana Ayah saya bekerja dahulu, jadi saya sering memikirkan bagaimana masa depan saya nanti ya?

Menginjak usia seperti saya ini, tuntutan dan tanggung jawab-nya bejibun! Percayalah! Hidup di Indonesia, usia seringkali menjadi suatu ukuran, bahkan seringkali hambatan, bagi perempuan untuk melangkah ke dunia luar. Padahal, sebenarnya perempuan memiliki banyak kemampuan yang belum tentu dimiliki oleh kaum lelaki pada umumnya. Bahkan, kami jauh bisa melakukan berbagai macam hal dalam satu waktu! Gak percaya? Yuk, lihat sosok Ibu kalian masing-masing 🙂

Itulah kenapa, bagi saya, merencanakan investasi melalui pendidikan, kesehatan dan perlindungan jaminan hari tua merupakan faktor-faktor terpenting yang harus diperhatikan dalam memilih atau mempertimbangkan asuransi terbaik untuk masa depan kita.

Sedikit kilas balik tahun 2016 lalu, saya sempat melakukan operasi pengangkatan kantung empedu dadakan! Kenapa dadakan? Karena saya sendiri selalu merasa sehat-sehat saja dengan tubuh saya dan tidak pernah merasakan sakit sedahsyat waktu itu. Jadi, menurut diagnosa Dokter, saya terpaksa harus melalukan operasi kantung empedu. Sedih rasanya, karena saat operasi tersebut, saya sedang bergabung dalam program fellowship selama 3 bulan lamanya, yang berlokasi di Jenewa, Swiss.

20160630_144850
Circa 2016 – Berkesempatan untuk berpartisipasi di dalam Dewan HAM PBB, Kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di Jenewa, Swiss. Foto oleh: Astrid Maharani

Jauh dari orang tua, keluarga dan teman-teman, membuat saya rasanya ingin pulang! Tapi karena ini merupakan salah satu langkah baik bagi masa depan saya, saya tidak mau kendala kesehatan seperti ini menjadi kendala lagi bagi saya untuk meraih impian! Jadi, saya (dan juga kalian) harus lebih hati-hati dengan kesehatan kita saat ini, karena kita tidak pernah tahu kan apa yang akan terjadi nanti?

Nah, beberapa waktu lalu saya sempat menemukan dan membaca daftar asuransi jiwa unit link yang dimiliki oleh Commonwealth Life. Selain menawarkan Asuransi Jiwa, Commonwealth Life juga menawarkan Manfaat Asuransi terbaik yang kita butuhkan untuk masa depan. Gak percaya? Contohnya, asuransi INVESTRA Link Extra. Asuransi ini memberikan manfaat perlindungan asuransi jiwa dan manfaat jatuh tempo sampai dengan tertanggung mencapai usia 99 tahun! Pilihan asuransi tambahan berupa asuransi kecelakaan, asuransi kesehatan, asuransi perlindungan penyakit kritis sampai dengan asuransi pembebasan pembayaran premi!

Tanpa banyak pertimbangan, saya langsung memutuskan untuk memilih asuransi jiwa terbaik untuk saya, karena Investasi Terbaik ada di tangan kamu! #HappyLifeBefore40s

Featured image: Saya di depan kantor PBB di Jenewa, Swiss

Blog post ini bukanlah post berbayar, tetapi ikut serta penulis dalam kompetisi Writing Competition yang diselenggarakan oleh Commonwealth Life.